Dolar menguat karena selera risiko memudar, data inflasi diawasi

Dolar menguat karena selera risiko memudar, data inflasi diawasi

Arsip foto - Wanita memegang uang kertas dolar AS dalam ilustrasi ini diambil 30 Mei 2022.ANTARA/REUTERS/Dado Ruvic/pri.

New York (ANTARA) - Dolar menguat terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), karena selera risiko berkurang dari level sebelumnya, dengan saham-saham AS jauh dari tertinggi sebelumnya untuk meningkatkan daya tarik tempat berlindung yang aman menjelang data utama inflasi akhir pekan ini.

Setelah menyentuh level tertinggi hampir 20 tahun di 105,01 pada 13 Mei, indeks dolar telah melemah kembali ke sekitar level 102, meskipun laporan penggajian yang kuat pada Jumat (3/6/2022) membantu dolar mencatatkan kenaikan mingguan pertama dalam tiga pekan.

Menjelang pengumuman kebijakan Federal Reserve pada 15 Juni, di mana bank sentral secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin, investor akan melihat data harga konsumen pada Jumat (10/6/2022) untuk tanda-tanda berapa lama Fed dapat melanjutkan jalur kenaikan suku bunganya.

Saham-saham AS lebih tinggi tetapi jauh dari level sebelumnya yang melihat masing-masing dari tiga indeks utama Wall Street menunjukkan kenaikan lebih dari satu persen karena kekhawatiran inflasi berlanjut.

"Untuk satu, selera risiko mengatur nada pasar menjelang peristiwa besar minggu ini, dan peristiwa besar di kalender minggu ini benar-benar akan membentuk ekspektasi untuk kebijakan bank sentral hingga akhir tahun," kata Joe Manimbo, analis pasar senior di Western Union Business Solutions di Washington.

"The Fed berarti bisnis dalam hal menurunkan inflasi, dan sampai mereka melihat langkah yang berarti menuju target mereka, sepertinya kenaikan suku bunga agresif ini tetap dipertimbangkan," tambah Manimbo.

Indeks dolar naik 0,333 persen pada 102,430, dengan euro turun 0,32 persen menjadi 1,0685 dolar menjelang pertemuan kebijakan Bank Sentral Eropa (ECB) akhir pekan ini.

BofA Securities sekarang memperkirakan ECB untuk menaikkan suku bunga sebesar 150 basis poin tahun ini termasuk pergerakan 50 basis poin pada Juli dan September, katanya dalam sebuah catatan pada Senin (6/6/2022), bersama dengan pandangan yang lebih hawkish untuk jalur kenaikan suku bunga bank sentral oleh Barclays.

Yen Jepang melemah 0,77 persen versus greenback di 131,90 per dolar, sementara sterling terakhir diperdagangkan di 1,2531 dolar, naik 0,34 persen hari ini.

Sterling menguat menjelang mosi tak percaya pada Senin (6/6/2022) setelah semakin banyak anggota parlemen di Partai Konservatif Boris Johnson mempertanyakan otoritas pemimpin Inggris atas skandal "partygate".

Mayoritas dari 359 anggota parlemen Konservatif - setidaknya 180 - harus memilih menentang Johnson agar dia dicopot, tingkat yang menurut beberapa Konservatif mungkin sulit dicapai mengingat kurangnya penerus yang jelas. Hitungan Reuters menunjukkan setidaknya 169 anggota parlemen Inggris dari Partai Konservatif Perdana Menteri Boris Johnson telah secara terbuka menunjukkan dukungan untuknya menjelang pemungutan suara.

Gubernur bank sentral Jepang (BoJ) Haruhiko Kuroda mengatakan pada Senin (6/6/2022) bahwa prioritas utama bank sentral adalah untuk mendukung perekonomian, menekankan komitmen yang teguh untuk mempertahankan stimulus moneter yang "kuat".

Dolar Australia turun 0,21 persen terhadap greenback di 0,719 dolar AS menjelang pertemuan kebijakan oleh bank sentral Australia (RBA) pada Selasa.

Di pasar uang kripto, bitcoin terakhir naik 5,57 persen menjadi 31.287,90 dolar AS.

Baca juga: Emas tergelincir terseret penguatan dolar, kenaikan imbal hasil AS
Baca juga: Minyak turun tipis di tengah kesepakatan OPEC+, kenaikan harga Saudi
Baca juga: IHSG ditutup melemah dipimpin saham sektor teknologi

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Biqwanto Situmorang
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar