E-Sport

PBESI bakal gelar liga esports nasional mulai tahun depan

PBESI bakal gelar liga esports nasional mulai tahun depan

Ketua Bidang Atlet, Prestasi, dan IT PBESI Ricky Setiawan (ketiga dari kiri) bersama narasumber lainnya dalam acara Media Talk Piala Presiden Esports 2022 di Djakarta Theatre, Jakarta, Rabu (14/9/2022) (ANTARA/Muhammad Ramdan)

Jakarta (ANTARA) - Pengurus Besar Esports Seluruh Indonesia (PBESI) terus berupaya membangun ekosistem olahraga elektronik atau sports di Indonesia, salah satunya dengan membuat liga esports nasional mulai tahun depan.

Ketua Bidang Atlet, Prestasi, dan IT PBESI Ricky Setiawan mengatakan dalam pembinaan prestasi atlet salah satu faktor penting adalah adanya kompetisi berjenjang.

"Tahun depan kami akan lebih fokus ke sifatnya yang pembinaan atlet. Sekarang sudah mulai pembinaan atlet, hanya kompetisi berjenjang yang belum ada. Khususnya yang berupa liga nasional," kata Ricky dalam acara Media Talk Piala Presiden Esports 2022 di Djakarta Theatre, Jakarta, Rabu.

Nantinya, lanjut Ricky, akan ada tiga level liga mulai dari Liga 1, Liga 2, dan Liga Amatir. Di level amatir semua orang bisa bersaing untuk mendapatkan promosi ke Liga 2 dan Liga 1.

Baca juga: IESF World Esports Championship 2022 di Bali siap digelar

Selain itu, PBESI juga akan melakukan pendataan atlet nasional. "Saat ini kalau ditanya siapa atlet nasional, susah sekali datanya. Dengan adanya kompetisi berjenjang, atlet terdata. Lisensi pelatih dan wasit jelas. Dengan begitu semoga Indonesia lebih mendapatkan banyak prestasi di level internasional," katanya menambahkan.

Tahun ini, PBESI melakukan banyak kegiatan dengan menggelar berbagai turnamen, salah satunya adalah Piala Presiden Esports 2022 yang sudah bergulir sejak 10 Agustus lalu.

Ajang ini memasuki kualifikasi regional pada 12 September - 6 Oktober 2022, yang terbagi menjadi regional timur dan regional barat.

Baca juga: IESF kunjungi Indonesia untuk persiapan World Esports Championship

Regional Timur meliputi Kalimantan Utara, Kalimantan Timur, Kalimantan Selatan, Sulawesi Barat, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tengah, Sulawesi Utara, Sulawesi Tenggara, Jawa Timur, Bali, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Maluku, Maluku Utara, Papua, Papua Barat, Gorontalo, Papua Tengah, Dataran Tinggi Papua, Papua Selatan.

Sementara Regional barat meliputi Sumatra Utara, Sumatra Barat, Sumatera Selatan, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, D.I.Y. Yogyakarta, Riau, Kepulauan Riau, Jambi, Bengkulu, Lampung, dan Bangka Belitung, Aceh.

Ada juga kualifikasi terbuka untuk semua provinsi sekaligus memberikan kesempatan kedua untuk tim yang belum berhasil di kualifikasi regional. Rangkaian dilanjutkan dengan kualifikasi tertutup untuk tim profesional yang diundang.

Khusus untuk game Mobile Legends, setelah kualifikasi tertutup, para tim yang terseleksi harus masuk ke penyisihan grup terlebih dahulu, yang akan berlangsung 26-30 Oktober 2022, sebelum berlaga di main event Piala Presiden Esports 2022 pada 11-13 November 2022.

Turnamen diselenggarakan secara hybrid, mengkombinasikan sistem daring dan luring, serta penerapan protokol kesehatan yang ketat dan menyeluruh.

Adapun game yang dipertandingkan di PPE 2022 adalah Battle of Satria Dewa, Free Fire, Lokapala, Mobile Legends, dan satu game lokal dari sistem submission.

Selain trofi, para atlet dan tim yang bertanding akan berjuang memperebutkan total prize pool senilai total Rp2 miliar dan kesempatan untuk bertanding di IESF World Championship.

Pewarta: Muhammad Ramdan
Editor: Teguh Handoko
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar