BRIN: Inovasi dan teknologi tingkatkan nilai tambah biomassa

BRIN: Inovasi dan teknologi tingkatkan nilai tambah biomassa

Kepala Pusat Riset Biomassa dan Bioproduk (PRBB) Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Akbar Hanif Dawan berbicara dalam The International Conference of Lignocellulose (ICONLIG) kedua yang diikuti virtual di Jakarta, Kamis (24/11/2022). ANTARA/Martha Herlinawati Simanjuntak

Jakarta (ANTARA) - Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) menyebutkan penemuan ilmiah, inovasi, dan teknologi dapat meningkatkan nilai tambah biomassa berbasis pendekatan biorefinery melalui The International Conference of Lignocellulose (Iconlig).

“Konferensi ini dapat menjadi forum aktif bagi akademisi, praktisi peneliti untuk memajukan ilmu pengetahuan dan teknologi biorefinery,” kata Kepala Pusat Riset Biomassa dan Bioproduk (PRBB) BRIN Akbar Hanif Dawan dalam Iconlig 2022 yang diikuti virtual di Jakarta, Kamis.

Baca juga: BRIN dorong kolaborasi para peneliti kembangkan bioekonomi

Konferensi tersebut membahas penelitian dan pengembangan mutakhir, mengidentifikasi tren dan kebutuhan masa depan di bidang pengolahan biomassa, senyawa kimia nabati, biokomposit, industri kayu dan hutan, serta biopolimer.

Akbar berharap konferensi tersebut menjadi pintu awal untuk menciptakan teknologi dan produk baru dari biomassa dengan cara baru yang lebih efisien dan ramah lingkungan, berkelanjutan atau lebih terintegrasi dengan sistem lainnya berbasis pendekatan biorefinery.

Dalam konferensi itu, para peneliti, ilmuwan, akademisi, dan praktisi dapat mempromosikan temuan terbaru mereka di bidang masing-masing, dan berbagi tujuan dan rekomendasi yang dapat mendorong penciptaan inovasi dan memberikan nilai tambah tinggi terhadap biomassa dan bioproduk.

Baca juga: BRIN dorong audit teknologi perkuat inovasi dan daya saing nasional

Konferensi yang diadakan BRIN dan Japan Society for The Promotion and Science (JSPS) tersebut juga memberikan kesempatan bagi semua peserta untuk bertukar ide dan penemuan baru, mengembangkan gagasan, menjalin kerja sama, serta berbagi pengetahuan.

Ketua Panitia Penyelenggara Iconlig Yeyen Nurhamiyah mengatakan konferensi itu tidak hanya untuk memperbarui pengetahuan dengan kemajuan ilmiah terbaru di bidang lignoselulosa, tetapi juga berfungsi sebagai platform untuk membangun kemitraan baru untuk kerja sama dalam penelitian.

“Melalui kolaborasi kemitraan, kami percaya kita akan mencapai perbaikan optimal dan memberikan dampak yang kuat pada bidang penelitian dan komunitas ilmiah,” ujarnya.

Baca juga: BRIN lakukan riset temukan teknologi produksi bioflavour

Konferensi tersebut membahas materi seperti penelitian dasar hingga lanjutan tentang pemanenan, konversi, karakterisasi biomassa, serta masing-masing produk turunan seperti hasil hutan, selulosa, hemiselulosa, lignin, tanin, minyak atsiri, resin alami, polimer berbasis bio dan komposit, serta aplikasi dalam industri seperti pertanian, teknik, lingkungan, atau sektor medis.

Pewarta: Martha Herlinawati Simanjuntak
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar