Peleburan IPA-IPS tak kurangi substansi

Peleburan IPA-IPS tak kurangi substansi

Muhammad Nuh (FOTO ANTARA/Dhoni Setiawan)

Beban pelajaran sekolah yang dipikul anak-anak sekarang terlalu berat
Jakarta (ANTARA News) - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Mohammad Nuh mengatakan peleburan mata pelajaran IPA-IPS di jenjang sekolah dasar (SD) tidak akan mengurangi substansi pengetahuan yang didapat oleh peserta didik.

"Peleburan mata pelajaran IPA-IPS tidak akan mengurangi subtansi pengetahuan karena tetap diajarkan yang diintegrasikan dengan tema-tema," kata Mohammad Nuh dalam jumpa pers dengan wartawan di Jakarta, Kamis.

Menurut dia, salah satu ciri kurikulum 2013, khususnya untuk SD, adalah bersifat tematik integratif. Artinya pembelajaran yang dirancang berdasarkan tema-tema tertentu.

"Dalam pembahasannya tema itu ditinjau dari berbagai mata pelajaran. Sebagai contoh, tema energi dapat diajarkan bagaimana pembangkit listrik dimanfaatkan dengan aliran sungai dan menggunakan bahasa indonesia," kata dia.

Ia melanjutkan bahan yang menjadi obyek pelajaran meliputi fenomena sosial, budaya, dan alam.

Pembelajaran yang dibutuhkan bagi anak-anak usia SD, kata dia, adalah keutuhan berpikir atau bagaimana berpikir secara holistik.

"Mereka tidak diajarkan pendidikan spesialis tapi pendidikan secara holistik," ujar dia.

Sekarang ini, siswa SD diajari 10 pelajaran, mulai dari pendidikan agama, pendidikan kewarganegaraan, Bahasa Indonesia, matematika, IPA, IPS, seni budaya dan keterampilan, pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan, serta muatan lokal dan pengembangan diri.

"Beban pelajaran sekolah yang dipikul anak-anak sekarang terlalu berat," kata dia.

Sebelumnya, Dosen pada Jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia Universitas Negeri Jakarta Sam Mukhtar Chaniago mengatakan, penggabungan mata pelajaran IPA dengan mata pelajaran Bahasa Indonesia dalam Kurikulum 2013 dianggap tidak fokus.

"Belajar bahasa itu bisa masuk ke sains ataupun ilmu sosial. Jangan dibalik, Bahasa Indonesia memakai konsep sains atau ilmu pengetahuan sosial," kata Sam Mukhtar Chaniago, dalam diskusi di Jakarta, Senin.

Sementara itu, Guru Besar Matematika Institut Teknologi Bandung Iwan Pranoto, mengatakan jika IPA atau IPS diajarkan ke dalam Bahasa Indonesia, perlu dipertanyakan pengukurannya. Perlu diperjelas apakah pembelajaran tersebut berdasarkan kaidah bahasa atau sains.

"Bangsa ini perlu menguatkan pendidikan dalam sains, teknologi, teknik, seni, dan rekayasa. Hal ini bisa menjadi modal bangsa untuk memajukan peradaban," kata dia.

(A063)

Editor: Suryanto
COPYRIGHT © ANTARA 2012

Siswa SD belajar kenali kota

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar