counter

Polisi dikeroyok tukang bajaj

Polisi dikeroyok tukang bajaj

Profil seorang supir atau tukang bajaj. Bajaj di Jakarta diperkenalkan sejak 1975 dan telah diremajakan dengan bajaj bermesin hibrida bensin-gas. Untuk menjadi tukang bajaj, diperlukan SIM C Umum. (FOTO ANTARA)

... Mardhiyanto cuma sendirian dan dia dipukuli dua tukang bajaj, yang didukung teman-temannya... "
Jakarta (ANTARA News) - Polisi lalu-lintas yang satu ini, Brigadir Polisi Hendra Mardhiyanto, mungkin tidak pernah menyangka akan dikeroyok sekelompok orang; apalagi pengeroyoknya tukang-tukang bajaj di ITC Fatmawati, Jakarta Selatan, Senin.

Anggota Satuan Lalu-lintas Polres Metro Jakarta Selatan itu menunaikan tugasnya, mengamankan pusat perbelanjaan yang ramai pengunjung itu. Di sini titik pangkal persoalan, saat satu bajaj (moda angkutan umum lingkungan, beroda tiga) masuk ke lingkungan ITC Fatmawati di bilangan Kebayoran Baru itu.

Bajaj yang masuk ke dalam lingkungan pusat perbelanjaan itu diminta pergi oleh petugas pengamanan gedung setempat. Biasanya, bajaj secara bergantian boleh masuk dan menaikkan pemakai jasa, namun kali itu tidak bisa dengan sejumlah alasan.

Karena dilarang, tukang-tukang bajaj itu mendatangi pos pengamanan pusat perbelanjaan itu. Pelan-pelan, suasana menjadi makin "dinamis" dan berujung pada keributan fisik... 

Sebagai polisi, Mardhiyanto tidak boleh berpangku tangan atas kenyataan kerusuhan di wilayah kerjanya, dia melerai keributan antara tukang-tukang bajaj itu versus petugas pengamanan gedung.

Mardhiyanto cuma sendirian dan dia dipukuli dua tukang bajaj, yang didukung teman-temannya. "Pelaku diduga para sopir bajaj, jumlahnya masih dalam penyelidikan, namun dua orang sudah ditangkap petugas," kata Kepala Satlantas Polrestro Jakarta Selatan, Ajun Komisaris Besar Polisi Hindarsono.

Mardhiyanto dan seorang anggota satuan pengamanan gedung pusat perbelanjaan luka-luka di bagian kepala. Polisi itu luka di rahang dan mulutnya.

Kondisi sontak berbalik merugikan kedua pelaku yang paling menonjol, yaitu Supri (38) asal Sragen, beralamat di Pondok Labu, Jakarta Selatan, dan Sutoyo (44) asal Magetan, beralamat di Cipete Utara, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan. 

Mereka dicokok polisi... Tukang-tukang bajaj pelaku-pelaku lain pengeroyokan polisi itu nanti menyusul ke kantor polisi.

(T014/R010) 

Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2013

Polisi periksa Panpel Persib Bandung

Komentar