KPAI: politik praktis jangan masuk soal UN

KPAI: politik praktis jangan masuk soal UN

Petugas menunjukkan naskah Ujian Nasional (UN) yang berisi tentang biografi Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo pada mata pelajaran Bahasa Indonesia di SMK Muhammadiyah, Kabupaten Tegal, Jateng, Selasa (15/4). Menurut Lembaga Swadaya Peduli Pendidikan Indonesia (LSPPI) dengan adanya naskah tentang Jokowi, kualitas naskah UN semakin rendah. (ANTARA FOTO/Oky Lukmansyah)


Jakarta, 15/4 (Antara) - Wakil Ketua I Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) Budiharjo mengatakan kepentingan politik praktis seharusnya tidak masuk ke dunia pendidikan apalagi sampai menjadi soal dalam ujian nasional (UN).

"KPAI menyayangkan adanya soal tentang Gubernur DKI Joko Widodo dalam soal UN. Apalagi diduga soal itu ada kepentingan politik praktis," kata Budiharjo di Jakarta, Selasa.

Budi mengatakan soal mengenai tokoh tertentu dalam UN tidak menjadi masalah asalkan komprehensif dan tidak tunggal. Banyak tokoh dalam sejarah Indonesia yang layak masuk dalam soal UN.

Masalahnya, kata Budi, soal dalam UN bahasa Indonesia yang diujikan Senin (14/4) hanya mencantumkan tokoh Jokowi, tidak ada tokoh lain.

"Kalau walikota atau gubernur terbaik kan Indonesia juga tidak hanya satu. Apalagi momennya juga setelah pemilihan legislatif menjelang pemilihan presiden," tuturnya.

Budi mengatakan masyarakat Indonesia sudah cukup pintar untuk melihat adanya kepentingan politik praktis dalam kejadian tersebut. Karena itu, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan sebagai penanggung jawab UN harus menyelidiki mengapa soal tersebut bisa muncul.

"Kemdikbud harus menanyakan kepada pembuat soal. Anak-anak tidak boleh dibebani dengan kepentingan politik praktis, apalagi dipaksa masuk ke dalam ranah politik," katanya.

Sebelumnya, soal mengenai Gubernur DKI Jakarta yang menjadi bakal calon presiden PDI Perjuangan muncul dalam UN SMA mata pelajara bahasa Indonesia.

Soal tersebut menuliskan peran Jokowi sebagai Gubernur DKI Jakarta dan penghargaan yang pernah diraih serta kendala yang dihadapi saat menjabat. Soal cerita itu menanyakan keteladanan yang dilakukan dan permasalahan yang dihadapi Jokowi.

Pewarta:
Editor: Ella Syafputri
COPYRIGHT © ANTARA 2014

Komentar