Harga minyak capai tertinggi baru sembilan bulan

Harga minyak capai tertinggi baru sembilan bulan

Ilustrasi - Harga minyak mentah. (ist)

New York (ANTARA News) - Harga minyak dunia melonjak pada Kamis (Jumat pagi WIB), dipicu meningkatnya kekerasan di Irak, sementara pasukan pemerintah merebut kembali kilang-kilang utama dan AS mengatakan akan mengirim penasihat militer untuk melatih pasukan Irak.

Minyak mentah Brent untuk pengiriman Agustus menguat 80 sen di London, menjadi menetap di 115,06 dolar AS per barel, posisi tertinggi sejak awal September, lapor AFP.

Di New York, minyak mentah light sweet atau West Texas Intermediate untuk pengiriman Juli naik 46 sen menjadi ditutup pada 106,43 dolar AS per barel.

Kenaikan harga berlanjut setelah Presiden AS Barack Obama mengumumkan bahwa ia siap untuk mengirim 300 penasehat militer ke Irak dan jika perlu mengambil aksi militer "tepat" dengan "target" untuk melawan gerilyawan Sunni radikal.

"Kami akan membantu Irak saat mereka melakukan perlawanan kepada teroris yang mengancam rakyat Irak, wilayah dan kepentingan Amerika juga," katanya.

Para ekstremis telah menguasai sejumlah bagian utara negara itu tetapi belum langsung mengancam wilayah penghasil minyak utama di selatan.

Pasukan Irak pada Kamis kembali mengontrol penuh kilang minyak terbesar di negara itu setelah pertempuran sengit, kata para pejabat.

"Pasukan keamanan berada dalam kendali penuh dari kilang Baiji," Letnan Jenderal Qassem Atta, juru bicara keamanan Perdana Menteri Nuri al-Maliki, mengatakan dalam sambutannya di televisi.

Krisis telah mengguncang pasar minyak dunia, karena Irak adalah

produsen terbesar kedua dalam 12 negara Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC).

Negara ini memiliki lebih dari 11 persen dari sumber daya terbukti dunia dan memproduksi 3,4 juta barel minyak per hari.


Penerjemah: Apep Suhendar

Editor: Kunto Wibisono
COPYRIGHT © ANTARA 2014

Hari ke-4, kebakaran kilang minyak Balongan sudah padam

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar