Perburuan maleo di Taman Nasional Lore Lindu semakin berkurang

Perburuan maleo di Taman Nasional Lore Lindu semakin berkurang

Petugas menunjukkan telur burung Maleo (Macrocepalon Maleo) yang akan ditetaskan di Palu, Sulawesi Tengah, Sabtu (11/1). Balai Taman Nasional Lore Lindu (TNLL) yang kawasannya menangkarkan burung langka dan dilindungi itu menyebutkan, populasi burung endemik Sulawesi itu hanya tersisa sekitar 500 ekor yang tersebar di seluruh kawasan TNLL. Penangkaran akan semakin intensif dilakukan agar tidak segera punah. (ANTARA FOTO/Basri Marzuki)

Palu (ANTARA News) - Kasus perburuan satwa endemik, khususnya burung maleo yang dalam nama ilmiahnya Macrocephalon maleo di kawasan lindung semakin berkurang, kata Kepala Balai Besar Taman Nasional Lore Lindu (TNLL) Sudayatna.

"Kita bersyukur karena masyarakat sudah mulai sadar akan pentingnya satwa itu dilindungi," katanya di Palu, Selasa.

Ia mengatakan pada beberapa tahun silam, masyarakat banyak memburu satwa tersebut karena telurnya cukup mahal.

Selain untuk konsumsi, juga diperjualbelikan sehingga satwa endemik yang cantik, cerdik dan cerdas itu terancam punah.

Terutama di sekitar hutan di wilayah Desa Simoro, Omu, Saluki dan Tuva di Kecamatan Gumbasa, Kabupaten Konservasi Sigi. Di hutan sekitar desa-desa itu, ada beberapa titik habitat burung maleo karena memang wilayahnya terdapat sumber air panas.

Seperti diketahui bahwa setiap wilayah hutan yang memiliki sumber air panas dipastikan menjadi habitat burung maleo.

Menyadari akan ancaman kepunahan satwa itu, maka pada beberapa tahun lalu, pihak Balai Besar TNLL membangun sistem penangkaran semi alami burung maleo di Desa Saluki, sekitar 50km dari Palu, Ibu Kota Provinsi Sulteng.

Hingga kini, kata Sudayatna, sistem penangkaran maleo dengan pola semi alami tersebut sudah berhasil melahirkan banyak anak maleo dan telah dilepas bebas kembali ke alam di sekitar wilayah hutan TNLL.

"Kalau mau dihitung-hitung mungkin sudah ada sekitar 1.000 ekor anak maleo hasil tangkaran semi alami yang dilepas kembali setelah cukup umur,"katanya.

Mulai 2016 ini, pihak Balai Besar TNLL akan membangun sistem penangkaran maleo dengan menggunakan inkubator yang diharapkan dapat meningkatkan penetasan telur maleo dengan jumlah besar.

Langkah dimaksud tidak lain untuk meningkatkan jumlah populasi satwa endemik Sulawesi itu, sebagai salah satu satwa yang banyak menarik wisatawan mancanegara berkunjung ke lokasi penangkaran burung meleo di Desa Saluki.

Sementara Herman Saisa, salah seorang petugas Polhut TNLL mengatakan lokasi penangkaran meleo sdi Desa Saluki merupakan salah satu obyek wisata yang mulai banyak dikunjungi wisatawan mancanegara.

Karena itu, pihaknya terus mengamankan obyek wisata itu dengan mengajak masyarakat lokal tidak lagi merambah hutan dan memburu satwa tersebut.

Pewarta: Anas Masa
Editor: Unggul Tri Ratomo
COPYRIGHT © ANTARA 2016

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar