Chikungunya serang 10 warga Kampung Lodaya Sukabumi

Chikungunya serang 10 warga Kampung Lodaya Sukabumi

Sejumlah warga dirawat di Puskesmas Wilangan, Kabupaten Nganjuk, Jawa Timur, Sabtu (9/11/2013). Dalam tiga hari ratusan warga Dusun Tuk Dadap, Desa Sukoharjo, Kecamatan Wilangan terserang wabah penyakit lumpuh layu atau chikungunya, penyakit sejenis demam virus yang disebabkan alphavirus yang disebarkan oleh gigitan nyamuk dari spesies Aedes aegypti. (ANTARA FOTO/Rudi Mulya)

Tidak menutup kemungkinan jumlah warga yang terserang penyakit ini akan terus bertambah..."
Sukabumi (ANTARA News) - Warga Kampung Lodaya, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat diserang penyakit Chikungunya yang hingga kini lebih dari 10 orang warga terinfeksi penyakit yang disebabkan oleh gigitan nyamuk Aedes Aegypti.

"Penyakit ini sudah menyerang warga di Desa Karangtengah, Kecamatan Cibadak dalam kurun waktu tiga hari terakhir, kasus ini terungkap setelah banyaknya warga yang berobat ke balai pengobatan yang tidak jauh dari permukiman warga," kata pengelola balain pengobatan, Yanti Suryanti di Sukabumi, Minggu.

Menurutnya, dilihat dari warga yang berobat, seluruhnya mengalami gejala yang sama yakni suhu tubuh tinggi, serta rasa nyeri dipersendian. Walaupun kondisi warga terkesan lemah, tetapi penyakit ini tidak menyebabkan kematian.

Penyakit ini biasanya menyerang warga saat musim pancaroba atau peralihan musim, di mana nyamuk tengah berkembang biak, apalagi banyak genangan air di sekitar permukiman warga yang dijadikan sarang oleh nyamuk.

"Tidak menutup kemungkinan jumlah warga yang terserang penyakit ini akan terus bertambah, karena ada beberapa warga yang berobat ke RSUD Sekarwangi, Cibadak," tambah Yanti.

Sementara, Seketaris RT 08 Kampung Lodaya Yayat Ahdiyat mengatakan ia juga sempat terserang penyakit Chikungunya yang menyebabkan tidak bisa beraktivitas. Ia merasakan nyeri di persendian hingga tidak bisa menggerakan kaki dan lengannya.

"Saya merasakan gejala terserang penyakit ini pada pagi hari, awalnya sendi di kakinya terasa nyeri dan tiba-tiba persendian tangan juga tidak bisa digerakan. Ternyata tidak saya saja yang terserang penyakit ini, tetapi cukup banyak warga di daerah ini yang juga mengalami gejala yang sama," katanya.

Hingga saat ini, pihak warga belum melaporkan kasus Chikungunya ini ke Dinas Kesehatan Kabupaten Sukabumi dan belum dilakukan pendataan. Dan hingga kini informasinya lebih dari 10 orang warga yang terinfeksi penyakit yang disebabkan oleh Alphavirus.

Pewarta: Aditya A Rohman
Editor: Kunto Wibisono
COPYRIGHT © ANTARA 2016

Ini cara mudah cegah terjangkit DBD

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar