Polisi serahkan benda diduga roket ke LAPAN

Polisi serahkan benda diduga roket ke LAPAN

ilustrasi - LAPAN (lapan.go.id)

Sumenep (ANTARA News) - Kepolisian Resor Sumenep, Jawa Timur menyerahkan benda misterius diduga bagian roket kepada Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN).

"Benda yang jatuh di Pulau Giliraja dan perairan Giligenting diduga barang antariksa, yakni bagian dari roket. Sesuai UU Nomor 21 Tahun 2013 tentang Keantariksaan, semua benda yang terkait keantariksaan harus diteliti oleh LAPAN," ujar Kapolres Sumenep AKBP Joseph Ananta Pinora, di Sumenep, Kamis.

Penyerahan sejumlah benda misterius yang diduga bagian dari roket Falcon 9 itu didahului dengan penandatanganan berita acara serah terima barang oleh Joseph Ananta Pinora dan perwakilan tim dari LAPAN Elly Kuntjahyowati di teras Mapolres Sumenep.

Selanjutnya, barang tak dikenal berupa tiga benda menyerupai drum dengan lilitan dari bahan diduga lembaran fiber berwarna hitam, dan satu benda menyerupai radiator dan serpihannya dalam kondisi diduga hangus terbakar, dimasukkan ke mobil untuk dibawa tim LAPAN ke Bandung.

"Semoga penelitian lebih lanjut di LAPAN dapat memperjelas status benda yang jatuh di Pulau Giliraja dan perairan Giligenting tersebut," kata Joseph menambahkan.

Pada Senin (26/9) sekitar pukul 09.35 WIB hingga pukul 10.00 WIB, warga melihat dan menemukan benda-benda tersebut jatuh dari udara di beberapa lokasi di Pulau Giliraja dan perairan Giligenting.

Benda-benda yang sebelumnya dinyatakan sebagai barang misterius atau asing itu, dibawa ke Mapolres Sumenep pada Senin sore untuk diselidiki lebih lanjut.

Pada Selasa (27/9) malam, tim dari LAPAN yang terdiri atas lima orang datang ke Sumenep untuk meneliti barang-barang tersebut.

Tim dari LAPAN menduga benda asing tersebut tangki pendingin (berisi helium) yang merupakan bagian dari roket Falcon 9.

Roket itu diluncurkan dari Amerika Serikat untuk membawa satelit komunikasi milik salah satu perusahaan Jepang pada 14 Agustus 2016.

Sesuai data di LAPAN, setelah meluncurkan satelit tersebut, roket Falcon 9 diperkirakan melintas di atas wilayah Pulau Madura pada Senin (26/9) setelah mengorbit beberapa waktu.

Sedangkan tim dari Badan Pengawas Tenaga Nuklir (Bapeten) yang juga datang ke Sumenep memastikan benda-benda tersebut sudah tidak berbahaya lagi.

"Kami datang ke Sumenep dengan membawa sejumlah peralatan untuk menguji kemungkinan adanya bahan berbahaya pada sejumlah barang tersebut. Hasilnya, benda-benda itu tidak berbahaya," ujar Kasubdit Kesiapsiagaan Bahaya Nuklir Bapeten Moh Ridwan.

Namun, tim dari Bapeten tetap akan memantau sekaligus terus berkomunikasi dengan pimpinan Polres Sumenep untuk mendeteksi kemungkinan adanya dampak atas benda-benda asing yang jatuh itu.

"Kondisinya memang sudah tidak berbahaya sebagaimana hasil tes dari peralatan yang kami bawa. Karena itu, kami juga mempersilakan tim dari LAPAN untuk membawa barang-barang tersebut ke Bandung agar dapat diteliti lebih lanjut," kata Ridwan pula.

Sebelumnya, warga Pulau Giliraja yang menemukan benda-benda tak dikenal itu menduga barang tersebut adalah bom dan bagian dari badan pesawat.

Pewarta: Aziz/Slamet
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2016

Polisi ungkap bisnis prostitusi online di Tangerang

Komentar