counter

Presiden Jokowi tolak beli mobil baru, meski kerap mogok

Presiden Jokowi tolak beli mobil baru, meski kerap mogok

Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) Pratikno. (ANTARA/Yudhi Mahatma)

Cuma kalau tanya Presiden, enggak usah."
Jakarta (ANTARA News) - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menolak untuk mengganti mobil dinas Kepresidenan Republik Indonesia menjadi lebih baru, meski mobil yang digunakan selama ini kerap kali mogok saat dimanfaatkan dalam kunjungan kerja ke daerah.

"Kalau tanya Pak Presiden, selalu bilang enggak usah. Ngapain? Enggak apa-apa. Tapi, kalau urusan kayak begini enggak tahulah nanti," kata Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) Pratikno di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa.

Mensesneg mengemukakan hal itu guna merespon pertanyaan wartawan terkait mobil Presiden yang mogok saat digunakan dalam kunjungan kerja ke Kalimantan Barat pada pekan lalu.

Ia pun mengemukakan, Presiden Jokowi selalu menolak, jika ditanya terkait pengadaan mobil dinas baru untuk kegiatannya. Sekalipun, Pratikno menilai ada urgensi yang luar biasa untuk pembaruan mobil dinas Presiden.

"Kalau saya melihat ada urgensi luar biasa untuk pembaruan ini. Tapi, sampai sekarang Presiden enggak mau. Kalo saya minta konsultasi, enggak usah," katanya.

Mensesneg menyatakan bahwa pengadaan mobil dinas bagi Presiden sebenarnya tidak harus melalui persetujuan Presiden karena melalui mekanisme pengadaan biasa sehingga melalui keputusan menteri saja dianggapnya cukup.

Menurut dia, mobil dinas yang ada saat ini sudah sangat tidak layak sehingga ada urgensi luar biasa untuk pengadaan mobil dinas bernomor polisi RI-1.

"Jadi, ya saya melihat ada urgensi luar biasa. Sangat tidak layak. Sudah beberapa kali mogok kok. Di Banjarnegara pernah mogok, di Kalimantan pernah, di Jawa Timur, Ponorogo, kalau enggak salah. Jadi, sudah ada urgensi. Cuma kalau tanya Presiden, enggak usah," katanya.

Pratikno mengaku tidak mendapatkan alasan apapun dari Presiden Jokowi yang selalu menolak untuk dibelikan mobil dinas baru.

"Ah enggak apa-apa, enggak usahlah. Itu saja. Tapi, kalau saya lihat ada urgensi, jadi cukup di Mensesneg," demikian Pratikno.

Pewarta: Hanni Sofia Soepardi
Editor: Priyambodo RH
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Presiden RI apresiasi pemenang Festival Gapura Cinta Negeri

Komentar