counter

Kak Seto: jadilah sahabat anak bukan bos

Kak Seto: jadilah sahabat anak bukan bos

Ketua Komnas Perlindungan Anak Indonesia Seto Mulyadi (kanan) didampingi Ketua Lembaga Perlindungan Anak Riau Ester Yuliana (kiri) melihat langsung kondisi Panti Asuhan yayasan Tunas Bangsa Pekanbaru, di Pekanbaru, Riau, Selasa (31/1/2017). (ANTARA FOTO/Rony Muharrman) ()

Jakarta (ANTARA News) - Ketua Umum Lembaga Perlindungan Anak Indonesia Seto Mulyadi atau akrab disapa Kak Seto mengingatkan orang tua agar menjadi sahabat anak, bukan menjadi bos atau komandan dari anak-anak.

"Marilah betul-betul menjadi sahabat anak dalam keluarga, bukan menjadi komandan atau bos yang main perintah, intruksi, tapi juga bisa mendengar isi hati anak," kata Seto di Jakarta, Senin.

Seto mengajak para orang tua tidak melakukan kekerasan fisik maupun psikis pada anak.

Dia berpendapat tindakan membentak, memukul, menjewer, atau mengomeli anak hanya akan membuat anak lari dari keluarga.

Sementara yang diperlukan dalam membangun keluarga yang harmonis ialah menjalin komunikasi secara terbuka antaranggota keluarga.

Direktur Kesehatan Keluarga Direktorat Jenderal Kesehatan Masyarakat Kementerian Kesehatan Eni Gustina menekankan pentingnya komunikasi di dalam keluarga itu.

Menurut dia, yang harus dilakukan orang tua bukanlah melarang tetapi menyampaikan kepada anak apa yang boleh dan tidak boleh agar anak memahami.

"Bukan sekadar melarang, tapi bapaknya tetap merokok. Atau melarang, tapi bapaknya tetap main gadget (gawai). Orang tua sebagai model itu sangat penting," tegas Eni.

(T.A071/C004)

Pewarta: Aditya Ramadhan
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Menyiapkan anak-anak berkualitas sebagai penerus bangsa

Komentar