Lukisan asal Tiongkok pukau pengunjung Museum Nasional

Lukisan asal Tiongkok pukau pengunjung Museum Nasional

Arsip: Museum Nasional (ANTARA FOTO/M Agung Rajasa) ()

Jakarta (ANTARA News) - Lukisan karya pelukis asal Tiongkok, Zhu Wei, berhasil memukau pengunjung pameran tunggal bertajuk "Virtual Focus" digelar di Museum Nasional selama 26 Agustus hingga 26 Oktober 2017.

"Selama 30 tahun terakhir, Zhu Wei telah berhasil menciptakan banyak seri karya seni kontemporer luar biasa yang berkaitan dengan isu-isu kemanusiaan. Dia berhasil meraih kesuksesan di tengah daya tarik global seni kontemporer," ujar seorang pengunjung, Linda Ma di Jakarta, Rabu.

Pengunjung yang datang berdecak kagum karena keindahan karya lukis dan patung karya Zhu Wei. Pelukis legendaris itu melukis dengan teknik lukis klasik Tiongkok, Gongbi.

Linda yang juga pendiri dari Linda Gallery itu menjelaskan Zhu Wei memiliki posisi penting dalam kebangkitan seni kontemporer di Tiongkok. .

Kurator seni sekaligus sejarahwan kenamaan Tiongkok, Lu Hong, yang ikut menilai karya seni Zhu Wei menilai kebijaksanaan karya-karya Zhu Wei terletak pada bagaimana dia menujukkan, bahwa ketika seseorang mengejar ekspresi kontemporer.

"Hal yang paling penting adalah memelihara sarana karakter tradisional untuk memberikan hasil yang inovatif. Hal yang dilakukan Zhu Wei sangat penting untuk menjaga sebuah keunikan dalam output artistiknya. Terutama saat perkembangan seni kontemporer berada di bawah ancaman homogenisasi," ulas Lu Hong yang turut hadir di Jakarta.

Menurut Hong, di saat banyak seniman kontemporer Asia banyak merujuk pada teknik lukisan Barat, seniman yang karyanya sudah dikoleksi 40 museum dunia itu, berani tampil beda.

"Zhu Wei ingin membawa kita melihat karya yang dia hasilkan melalui perenungan yang dalam. Dia melukis tidak hanya dari apa yang dia lihat, melainkan mencoba mencerna apa yang dia lihat, kemudian melukiskannya kembali sesuai intepretasinya," papar Lu Hong.

Zhu Wei juga tetap menjaga tradisi memunculkan identitas dalam karyanya. Misalnya, sebuah tirai merah yang banyak muncul dalam karya-karyanya. Seperti diketahui, warna merah identik dengan budaya Tiongkok dan memiliki makna tertentu.

Sang seniman, lanjut Lu Hong, menampilkan isu sosial dalam sebuah komunitas masyarakat di Tiongkok yang diinterpretasikan dalam karya-karya wajah. Zhu Wei juga tidak pernah meninggalkan tradisi, tapi apa yang dirinya gambarkan adalah masyarakat dan hal-hal hari ini yang berkembang, sesuai subyek-subyek kontemporer yang menjadi acuan.

(T.I025/S025)

Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Komentar