Sapardi Djoko Damono melawan pikun

Sapardi Djoko Damono melawan pikun

Sastrawan Sapardi Djoko Damono (ANTARA News/Lia Wanadriani Santosa)

Jakarta (ANTARA News) - Kendati telah memasuki masa senja, sastrawan Sapardi Djoko Damono (77) tak mau membiarkan "hantu" bernama pikun menyerangnya.  

"Semua orang tua harus melakukan sesuatu agar jangan pikun. Saya melihat orang pikun, kasihan. Kalau enggak menulis saya mau ngapain lagi?," ujar Sapardi di Jakarta, Rabu. 

Kendati waktunya juga terpakai untuk mengajar di Pascasarjana Institut Kesenian Jakarta (IKJ), dia lebih senang menenggelamkan diri dalam dunia menulis. 

Saat ini, dia baru saja merampungkan naskah terakhir Hujan Bulan Juni ke penerbit. Naskah ini merupakan lanjutan buku sebelumnya. 

Saat tak bisa tidur saja, dia langsung menulis apapun yang terpikir dalam benaknya. Bila tulisannya rampung, sebuah kebahagiaan luar bisa menantinya. 

"Saya suka saya merasa kalau menulis dan kalau selesai ada perasaan bahagia. Rasa bahagia yang luar biasa," kata dia. 

Sapardi mengatakan, waktu terbaiknya untuk menulis yakni pada pagi hari. Menurut dia, saat itu kondisi pikiran masih segar. "Pagi jam 3, pikiran masih segar. Saya pernah dalam semalam menulis sampai 18 sajak," tutur dia. 

Pewarta: Lia Wanadriani Santosa
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Komentar