counter

APEC; memupuk masa depan di dunia yang berubah

APEC; memupuk masa depan di dunia yang berubah

Suasana pertemuan tingkat pejabat tinggi (CSOM) KTT APEC 2017 di Furama Resort Da Nang, Vietnam, Senin (6/11/2017). (ANTARA /Yusran Uccang)

Jakarta (ANTARA News) - Dua puluh delapan tahun lalu, forum Kerja Sama Ekonomi Asia Pasifik (APEC) berdiri dan sejak saat itu APEC tumbuh dengan penuh semangat menjalankan perannya sebagai forum ekonomi utama kawasan ini.

Dalam dunia yang global dan berubah, dan Asia Pasifik yang berkembang pesat, APEC menghadapi peluang dan tantangan baru.

Presiden Republik Sosialis Vietnam dan Ketua Konferensi Tingkat Tinggi Pemimpin Ekonomi APEC ke-25 Tran Dai Quang mengatakan, sebagai tuan rumah APEC 2017, adalah mandat Vietnam untuk bekerja dengan kekuatan ekonomi anggota lainnya di forum ini untuk mengubah komitmen pemimpin APEC menjadi hasil nyata dan membawa forum ini lebih dekat kepada masyarakat dan komunitas bisnis, sehingga mewujudkan visi strategis untuk Asia Pasifik yang berkelanjutan dan inklusif.

Kelahiran APEC pada tahun 1989 terjadi pada saat dunia mengalami perubahan besar, membuka sebuah babak baru dalam sejarah kerja sama ekonomi di Asia Pasifik, mengubah kawasan ini dari yang terbagi menjadi pasar yang semakin terhubung ke arah yang sama tujuan meningkatkan taraf hidup masyarakat dan semakin kemakmuran.

Atas dasar kerja sama yang ditandai dengan konsensus, voluntarisme, saling menguntungkan dan saling menghormati, APEC adalah forum kerja sama yang bermakna bagi ekonomi anggota untuk memperkuat dialog dan pemahaman, sehingga memberikan kontribusi penting bagi perdamaian, stabilitas dan pembangunan di Asia Pasifik.

Oleh karena itu, bagi kekuatan-kekuatan ekonomi, maju atau berkembang, Asia Pasifik dan APEC selalu menjadi prioritas utama dalam strategi global mereka.

Di tengah gejolak ekonomi global, APEC terus membuktikan vitalitas dan resillensinya serta perannya sebagai pendorong utama pertumbuhan ekonomi global dan integrasi. 

Vitalitas semacam itu tidak hanya berasal dari kekayaan tenaga kerja yang berusia muda dan sumber daya alam yang kaya. Lebih penting lagi, ini adalah tekad dan upaya politis yang harus dilakukan setiap kekuatan ekonomi untuk mempromosikan inovasi dan reformasi.

Pencapaian ini seiring dengan APEC yang berkembang dalam liberalisasi perdagangan dan investasi, terutama realisasi "Bogor Goals", telah memperkuat peran APEC sebagai forum ekonomi utama di kawasan ini, menyumbang hampir 60 persen dari PDB global dan 50 persen dari volume perdagangannya.

APEC juga telah membuktikan peran perintisnya sebagai inkubator gagasan dan koordinator utama hubungan ekonomi regional. Sejumlah pengaturan integrasi ekonomi utama berasal dari APEC dan ekonomi anggotanya.

Kemitraan Trans- Pasifik (TPP) dan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) adalah contoh nyata, anggota APEC juga telah memulai untuk menerapkan cetak biru, memfasilitasi perjalanan pelaku bisnis dan mempromosikan investasi untuk pembangunan infrastruktur, di antara banyak lainnya.

Oleh karena itu, integrasi ekonomi APEC semakin mendalam, memberikan sumbangan yang lebih berarti bagi penguatan nilai dan relevansi sistem perdagangan multilateral.

Melalui tiga dasawarsa awal dan perkembangannya, APEC telah selangkah demi selangkah membuktikan perannya yang sangat diperlukan dalam arsitektur ekonomi global.

Bersama dengan mekanisme kerja sama multilateral lainnya termasuk ASEAN Community, perjanjian perdagangan bebas bilateral, bilateral dan multilateral, inisiatif konektivitas dan inisiatif rantai nilai global, dan APEC akan terus memberi kontribusi besar terhadap perdamaian, kemakmuran dan pembangunan di kawasan Asia Pasifik.

Peluang dan tantangan
Jalannya pertumbuhan ekonomi dan integrasi di Asia Pasifik dipresentasikan dengan peluang berkat globalisasi yang mendalam, Revolusi Industri Keempat, khususnya teknologi digital, Kecerdasan artifisial, penggunaan Internet di berbagai hal, kesalingketergantungan dan konektivitas yang meningkat di wilayah ini juga sebagai kebutuhan untuk mengatasi tantangan global juga membuka peluang baru bagi ekonomi anggota untuk mendorong kerja sama dan integrasi.

Sementara pemulihan ekonomi global dan regional menguat, mengingat perlambatan integrasi ekonomi internasional, risiko jangka menengah, meningkatnya proteksionisme, meningkatnya kesenjangan kaya-miskin dan tantangan keamanan tradisional dan nontradisional, lingkungan untuk keamanan dan pembangunan regional telah menjadi semakin lama tidak pasti dan tidak dapat diprediksi.

Dengan latar belakang tersebut, Vietnam dan kekuatan ekonomi lainnya menghadapi tantangan dalam mengimbangi misi, nilai dan komitmen APEC.

Ini termasuk mempromosikan liberalisasi perdagangan dan investasi dan fasilitasi, mendukung sistem perdagangan multilateral terbuka dan kerja sama berdasarkan kesetaraan, keuntungan bersama dan rasa hormat; Mengerahkan usaha yang lebih besar untuk perdamaian, stabilitas dan kemakmuran Asia Pasifik, di mana semua sektor masyarakat dan ekonomi memiliki kesempatan yang sama untuk berkontribusi dan menikmati hasil pertumbuhan ekonomi dan konektivitas. Selain tantangan di atas, ada peluang baru.

Dengan membangun kesuksesan yang dicapai sejak berdirinya, APEC sekarang berada dalam posisi yang sangat baik untuk secara aktif berkontribusi dalam mempertahankan peran Asia Pasifik sebagai pendorong pertumbuhan dan integrasi ekonomi global. Anggota APEC kunci akan terus menjadi pusat ekonomi, perdagangan dan teknologi terkemuka di dunia dalam beberapa dekade mendatang.

Dengan lebih dari 150 perjanjian perdagangan bilateral dan multilateral yang dihadiri oleh anggota APEC, termasuk upaya untuk membangun Kawasan Perdagangan Bebas Asia Pasifik (FTAAP). Kawasan ini akan memiliki potensi besar dalam hal sumber daya pasar, teknologi dan keuangan. APEC juga menikmati kondisi yang menguntungkan untuk mewujudkan perannya secara penuh dalam konjungtur internasional berlapis-lapis berkat prinsip fleksibel, tidak mengikat dan sukarela, sehingga memungkinkan ekonomi anggota mencapai suara dan konsensus, bahkan pada sejumlah masalah di mana perbedaan tetap ada. Kenyataan menunjukkan bahwa untuk mengubah tantangan menjadi peluang, kekuatan-kekuatan ekonomi anggota APEC harus memiliki tekad yang kuat dengan tindakan nyata.

Membina Masa Depan Bersama

KTT Pemimpin Ekonomi APEC di Da Nang, sebuah kota pesisir yang cantik, modern, dinamis dan ramah, memiliki misi penting dalam menciptakan dinamika baru untuk kerja sama, integrasi dan pertumbuhan APEC. Ini juga merupakan kesempatan bagi para anggota APEC untuk memperdalam dan meningkatkan kerja sama mereka dalam membangun Kemitraan Asia-Pasifik yang berkelanjutan dan inklusif di abad ke-21.

Berdasarkan sumber-sumber dan juga keterangan dari penyelenggara KTT APEC Vietnam 2017, dengan semangat kerja sama yang konstruktif untuk saling menguntungkan dan dengan tema "Menciptakan Dinamika Baru, Membina Masa Depan Bersama", para pemimpin ekonomi APEC akan membahas arahan untuk forum mengenai isu-isu berikut:

Pertama, ciptakan dinamika baru untuk pertumbuhan ekonomi anggota APEC yang berkelanjutan, inovatif dan inklusif. Dorongan ini harus dikaitkan dengan upaya Industri 4.0 untuk membekali karyawan dengan keterampilan baru untuk bekerja di lingkungan digital, percepatan reformasi struktural; mempromosikan inovasi, semangat awal dan daya saing bisnis, khususnya di kalangan UMKM.

Anggota ekonomi juga harus bekerja keras untuk membangun komunitas APEC yang resisten dan inklusif; mempromosikan pembangunan perkotaan-pedesaan yang berkelanjutan, menjamin keamanan pangan, air dan energi, mengurangi risiko bencana, meningkatkan kekuatan ekonomi perempuan dan menciptakan lingkungan yang lebih baik bagi kelompok rentan. Upaya ini akan membantu meningkatkan kualitas pertumbuhan APEC.

Kedua, mempromosikan liberalisasi perdagangan dan investasi dan memperkuat konektivitas regional; mempercepat pencapaian "Bogor Goals" pada tahun 2020, memperdalam integrasi dan konektivitas regional, dan bekerja menuju pembentukan FTAAP untuk meningkatkan arus perdagangan dan investasi di Asia Pasifik dan mendorong kemiripan antara negara anggota APEC.

Perlu juga bagi APEC untuk mempromosikan sistem perdagangan multilateral terbuka, transparan, tidak diskriminatif dan inklusif. Praktik perdagangan global yang ada mengharuskan anggota untuk meningkatkan kerja sama mengenai isu-isu yang berkaitan dengan rantai pasokan, rantai nilai, e-commerce, dan dilanjutkan dengan pengembangan kapasitas dan harmonisasi kebijakan. Inilah prasyarat agar forum melanjutkan perannya sebagai penggerak integrasi ekonomi dalam lanskap global berlapis-lapis.

Ketiga, mengerahkan usaha untuk mengkonsolidasikan peran utamaAPEC dalam tata kelola ekonoi global dan menanggapi tantangan bersama; peningkatkan kemampuan beradaptasi terhadap perubahan lingkungan, memimpin dalam memajukan reformasi, inovasi, dan meningkatkan efisiensi kerja sama untuk menghasilkan manfaat nyata bagi masyarakat dan bisnis di wilayah ini. Anggota APEC juga perlu secara aktif menerapkan komitmen global, khususnya UN 2030 Sustainable Development Goals dan Paris Agreement.

Keempat, dalam mempersiapkan dasawarsa ke-4 APEC, kita perlu membahas langkah-langkah yang diambil untuk mengembangkan Visi Strategis Pasca-2020 untuk forum tersebut. Visi ini perlu lebih menjunjung tinggi peran utama APEC dalam mempromosikan pertumbuhan, perputaran, ekonomi digital, ekonomi internet, pendidikan, pelatihan sumber daya manusia berkualitas, kesenjangan pembangunan yang lebih baik, dan lain-lain. Ini juga merupakan kebutuhan pembangunan. anggota ekonomi dan kecenderungan umum kerja sama internasional di abad ke-21.

Sepenuhnya menyadari pentingnya hubungan dekat antara Vietnam dan APEC, Vietnam selalu memberikan kontribusi aktif dan bertanggung jawab atas pekerjaan forum selama 20 tahun terakhir. Memasuki tahap reformasi komprehensif, keinginan Vietnam, melalui penyelenggaraan APEC tahun 2017, untuk menegaskan kembali kebijakan luar negerinya tentang diversifikasi, multi laterialisasi hubungan internasional dan integrasi internasional yang intensif; menjadi teman dan orangtua yang handal dari masyarakat internasional. Kami akan terus bekerja sama dengan kekuatan ekonomi anggota APEC lainnya dalam membangun komunitasAsia-Pasifik yang damai, stabil, dinamis, saling terkait dan makmur, demikian Presiden Vietnam Tran Dai Quang.

Oleh Mohammad Anthoni
Editor: Aditia Maruli Radja
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Indonesia tingkatkan hubungan antarmasyarakat dengan Vietnam

Komentar