Museum Multatuli Rangkasbitung mendapat apresiasi

Museum Multatuli Rangkasbitung mendapat apresiasi

Ilustrasi: Bupati Lebak Iti Octavia (ANTARA FOTO/Andika Wahyu)

Lebak (ANTARA News) - Pemerhati budaya dari Amsterdam, Belanda mengapresiasi pembukaan Museum Multatuli di Kota Rangkasbitung, Kabupaten Lebak, Provinsi Banten.

"Kami sangat senang melihat masyarakat Kabupaten Lebak ternyata mencintai sejarah Multatuli," kata Direktur Konservator Multatuli Huis Amsterdam, Belanda, Klaartje Groot, saat mengunjungi museum itu di Lebak, Senin.

Gedung Museum Multatuli diharapkan menjadikan pusat kebudayaan masyarakat setempat, di mana kaum kolonial telah melakukan kesalahan besar dengan melakukan kerja paksa dan penindasan terhadap masyarakat pribumi sehingga mereka pada masa lalu hidup menderita.

Kesengsaraan dan kelaparan dialami masyarakat Kabupaten Lebak akibat pajak dikeruk oleh pemerintahan kolonial Hindia Belanda.

Oleh karena itu, novel "Max Havelaar" karya Multatuli merupakan bagian sejarah dunia.

Saat itu, kerja keras Douwes Dekker yang diutus pemerintah kolonial Hindia Belanda sebagai Asisten Residen Lebak pada 1850 untuk ditugaskan di Kabupaten Lebak.

Perjuangan Douwes Dekker mengangkat nasib buruk warga Lebak dari penderitaan.

Selain pekerja keras, Douwes Dekker juga suka membantu masyarakat Kabupaten Lebak.

"Kami dari Belanda datang ke sini ingin melihat langsung peresmian Museum Multatuli ini," katanya.

Dia juga mengaku senang melihat warga Indonesia yang ramah dan bersahabat.

Dia juga mengaku menyukai kebudayaan Indonesia, khususnya budaya masyarakat Kabupaten Lebak.

Salah satu kebudayaan masyarakat Kabupaten Lebak adalah pakaian adat yang bermotif batik.

"Kami berharap Museum Multatuli itu menjadikan simbol perjuangan kebudayaan manusia," katanya.

Bupati Lebak Iti Octavia mengatakan pihaknya bekerja keras untuk membuka gedung Museum Multatuli, meski banyak mendapat kritikan.

Kehadiran Museum Multatuli menjadikan kebanggaan masyarakat Lebak. Museum itu juga untuk mengenang pelestarian sejarah yang terjadi pada masa penjajahan Belanda.

Sejarah tentang Multatuli dikenal hingga Eropa dan Amerika Serikat.

"Kami berharap Museum Multatuli dijadikan mercusuar ilmu pengetahuan juga kebudayaan masyarakat Lebak juga dijadikan pelajaran sejarah kepada anak-anak cucu," katanya.

Pewarta: Mansyur
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Pemkab Lebak pastikan kebutuhan makanan korban banjir bandang tercukupi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar