DPR desak pemerintah usut tuntas kematian Adelina

DPR desak pemerintah usut tuntas kematian Adelina

Puluhan pengunjukrasa yang tergabung dalam berbagai aliansi buruh melakukan aksi di Depan Kedutaan Besar Malaysia, di Jakarta, Sabtu (17/11). (ANTARA/Wahyu Putro A)

Kupang (ANTARA News) - Ketua Komisi V DPR-RI Fahry Djemi Francis mendesak pemerintah Indonesia untuk segera mengusut kasus kematian Adelina, TKW asal Kabupaten Timor Tengah Selatan, Nusa Tenggara Timur di Malaysia yang diduga melibatkan majikannya.

"Saya berharap ini menjadi perhatian serius kita semua, khususnya pemerintah Indonesi dan NTT untuk mengusut tuntas kasus ini," katanya kepada wartawan di Kupang, Sabtu.

Menurut dia, kematian yang menimpa TKW tersebut merupakan satu dari sekian banyak TKW asal NTT yang menjadi korban kekejaman majikan saat menjadi pembantu rumah tangga di Malaysia.

"Informasi yang saya terima adik kita Adelina meninggal akibat disiksa majikan. Saya rasa ini sudah keterlaluan dan pemerintah menurut saya harus bertindak tegas," katanya menegaskan.


Menurutnya jika hal ini dibiarkan, nantinya akan muncul kesan bahwa Indonesia lamban dalam menanggani kasus kematian dari Adelina.

Menurutnya kematian dari Adelina akibat disiksa oleh majikannya itu jangan dilihat karena Adelina adalah TKW yang berstatus ilegal saat bekerja ke Malaysia.

Namun, yang paling utama adalah respon kemanusiaan pemerintah terkait meninggal warganya secara tidak wajar," tambah politisi dari Partai Gerindra itu.

Ia juga menilai bahwa meninggalkan TKW asal NTT itu menjadi duka mendalam bagi seluruh masyarakat NTT, karena memang hingga saat ini kematian para pejuang ekonomi keluarga dari NTT semakin hari terus bertambah.


Pewarta: Kornelis Aloysius Ileama Kaha
Editor: Gilang Galiartha
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar