BMKG imbau masyarakat waspadai potensi bencana hidrologi

BMKG imbau masyarakat waspadai potensi bencana hidrologi

Arsip - Warga menerobos banjir akibat luapan sungai Karema di jalan Sukarno hatta, Mamuju, Sulawesi Barat, Kamis (22/3/2018).(ANTARA FOTO/Akbar Tado)

Padang (ANTARA News) - Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Stasiun Ketaping Padang Pariaman, Sumatera Barat, mengimbau masyarakat untuk meningkatkan kewaspadaan terhadap potensi bencana hidrologi.

Pasalnya hujan deras telah mengguyur sejumlah daerah di Sumatera Barat sejak Minggu (25/3), kata Pejabat BMKG Stasiun Ketaping, Budi Samiadji.

"Bencana hidrologi itu seperti genangan air, banjir dan longsor," katanyadi Padang, Senin.

Hujan lebat yang mengguyur sejak kemarin, sebutnya masih merupakan dampak dari fenomena equinox yang terjadi pada 23 Maret 2018 yang diperkirakan berdampak hingga hari ini.

Fenomena equinox adalah salah satu fenomena astronomi saat matahari melintasi garis khatulistiwa dan secara periodik berlangsung dua kali dalam setahun, yaitu pada tanggal Maret dan September.

Fenomena tersebut, jelas dia mempengaruhi penguapan sehingga mengakibatkan hujan dengan intensitas yang cukup ekstrem. Oleh sebab itu ia meminta masyarakat agar mewaspadai bencana yang berpotensi terjadi seperti banjir dan longsor.

Pihaknya mengeluarkan peringatan dini potensi hujan dengan intensitas sedang hingga lebat, dapat disertai petir atau kilat dan angin kencang di wilayah Kepulauan Mentawai di Siberut, Padang Pariaman di Kayu Tanam, Sicincin, Pauh Kambar, dan Lubuk Alung.

Selanjutnya Kota Padang di Koto Tangah, Padang Utara, Padang Barat, Padang Selatan, kemudian Pesisir Selatan di Tarusan, Painan, Batang Kapas, dan Air Haji.

"Serta dapat meluas ke wilayah Padang Panjang, dan sekitarnya," ujar dia.

Baca juga: Padang perkuat pengembangan sekolah siaga bencana

Baca juga: Lukman Sardi harap sekolah beri pelatihan mitigasi bencana

Baca juga: Enam kecamatan di Lebak dilanda banjir

Baca juga: 13.489 orang terdampak banjir Aceh Selatan


Untuk suhu udara yakni 19-30 derajat celsius, kelembaban udara 70-100 persen dan angin berhembus dari barat daya menuju timur laut dengan kecepatan 20 kilometer per jam.

Budi mengimbau masyarakat agar berhati-hati ketika berkendara dan menyiapkan payung serta jas hujan ketika keluar rumah, dan juga mengindari jalan-jalan yang rawan pohon atau baliho tumbang.

Selain itu, ia menyampaikan pada Maret hingga Mei 2018 kondisi cuaca Sumbar dominan hujan, kemudian akhir Mei sampai awal Agustus kondisi atmosfer cenderung kering.

Sementara untuk cuaca di laut, BMKG Maritim Teluk Bayur memperkirakan adanya potensi gelombang hingga ketinggan 0,25 hingga 1,8 meter yang terjadi di Kepulauan Mentawai-Padang.

"Nelayan dan jasa transportasi laut diimbau agar mewaspadai hal itu," kata Prakirawan BMKG Maritim Teluk Bayur, Wuri Indri Astuti.

Pihaknya akan memperbaharui informasi jika terjadi perubahan cuaca di darat maupun wilayah perairan.

Pewarta: Miko Elfisha
Editor: Gilang Galiartha
COPYRIGHT © ANTARA 2018

BNPB targetkan tanam 40.000 pohon raksasa di daerah rawan bencana

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar