Ini alasan Vivo gunakan Snapdragon 450 bukan 625

Ini alasan Vivo gunakan Snapdragon 450 bukan 625

General Manager Digital & Partnership PT Vivo Mobile Indonesia Fachryansyah saat memberi keteranan kepada medi di Magelang, Kamis. (ANTARA News/ Sella Panduarsa Gareta)

Magelang (ANTARA News) - Pabrikan ponsel Vivo Indonesia memiliki aasan tersendiri tentang mengapa produk terbarunya Vivo V9 menggunakan prosesor Qualcomm Snapdragon 450 Octa-core dan bukan seri 626 seperti di negara lain.

“Ini sesuai dengan riset yang kami lakukan terhadap konsumen di Indonesia. Memang konsumen di Indonesia kebutuhannya di Snapdragon 450,” kata General Manager Digital & Partnership PT Vivo Mobile Indonesia, Fachryansyah di Magelang, Jateng, Kamis.

Menurut Fachry, dengan prosesor yang lebih tinggi, maka harga yang akan ditawarkan juga akan lebih mahal.

“Kalau prosesorny lebih tinggi ya harganya juga jadi lebih mahal,” ungkap Fachry.

Adapun Vivo V9 yang diluncurkan di India beberapa waktu lalu menggunakan prosesor Snapdragon 626.

Menurut Fachry, penentuan tersebut tergantung pada kebutuhan pasar di masing-masing.

Pewarta: Sella Panduarsa Gareta
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar