Warga Inggris yang terkena racun Novichok mulai sadar

Warga Inggris yang terkena racun Novichok mulai sadar

Polisi menjaga pintu masuk komplek perumahan Muggleton Road, setelah dikonfirmasi dua orang diracun dengan agen saraf Novichok, di Amesbury, Inggris, Kamis (5/7/2018). (REUTERS/Henry Nicholls)

London (ANTARA News) - Seorang pria Inggris yang terkena racun saraf Novichok 10 hari lalu sudah mulai sadar dan saat ini berada dalam keadaan kritis namun stabil, kata Rumah Sakit Distrik Salisbury, Selasa.

Charlie Rowley 45, diracun bersama-sama Dawn Sturgess, yang meninggal dunia pada Minggu, dengan zat saraf sama yang dipakai dalam penyerangan terhadap bekas mata-mata Rusia Sergei Skripal dan putrinya pada Maret.

"Kami telah melihat perkembangan kecil namun sangat berarti pada kondisi Charlie Rowley," kata Lorna Wilkinson, Direktur Keperawatan RS Distrik Salisbury.

"Ia berada dalam kondisi kritis tapi stabil, dan sekarang sudah sadar."

Kepolisian mengatakan bahwa Sturgess, yang merupakan mitra Rowley, menangani sebuah barang yang teracuni Novichok di Inggris barat daya, beberapa kilometer dari Salisbury.

Salisbury adalah kota tempat Skripal dan putrinya, Yulia, mendapat serangan racun tersebut.

Novichok merupakan zat yang dikembangkan militer Soviet pada masa Perang Dingin.

Baca juga: Inggris pastikan dua warganya terpapar racun saraf Novichok

Baca juga: Dua orang dirawat di Inggris karena paparan zat misterius

Baca juga: Mengenal Novichok, gas saraf yang racuni eks agen ganda Rusia


Inggris dan sekutu-sekutunya menuding Rusia berada di balik serangan terhadap Skripal dan putrinya. Keyakinan mereka itu membuat sejumlah negara Barat melakukan pengusiran terhadap diplomat-diplomat Rusia.

Moskow membantah tuduhan tersebut dan balik mengusir diplomat-diplomat Barat.

Penyelidikan atas serangan Novichok itu berkembang menjadi perburuan atas pembunuhan Sturgess.

Sturgess, 44 tahun, adalah seorang ibu tiga anak yang tinggal di Amesbury, kota di dekat Salisbury.

Keluarga Sturgess pada Selasa mengadakan acara penghormatan bagi mendiang.

Kepolisian sedang berupaya memastikan apakah kedua warga Inggris itu terkena racun sama, yang digunakan untuk menyerang Skripal dan putrinya.

Kepolisian mengatakan bahwa para personelnya sedang memindahkan sebuah kendaraan dari suatu alamat di Swindon, sekitar 48 kilometer dari Amesbury, dalam kaitannya dengan penyelidikan. Demikian dilansir Reuters. (T008)

Baca juga: Moskow sebut Inggris tahan paksa Yulia Skripal

Baca juga: Inggris: Skripal dan putrinya terkena Novichok pertama kali di rumah


Baca juga: Rusia bantah miliki program pengembangan racun saraf novichok

Baca juga: Pakar kimia Rusia yakin Putin perintahkan racuni Skripal

Pewarta:
Editor: Monalisa
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar