counter

BMKG deteksi 344 gempa di Lombok sejak 29 Juli

BMKG deteksi 344 gempa di Lombok  sejak 29 Juli

Petugas dampak gempa bumi Lombok di Kantor Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), Bandung, Jawa Barat, Senin (6/8/2018). PVMBG mengimbau masyarakat NTB agar tetap waspada terhadap kemungkinan terjadinya gempa susulan khususnya di wilayah Lombok. (ANTARA FOTO/Novrian Arbi) (Nova Wahyudi)

Mataram, Lombok, Nusa Tenggara Barat (ANTARA News) - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mendeteksi 344 gempa di Lombok sejak gempa 6,4 Skala Richter mengguncang wilayah itu pada 29 Juli sampai Kamis pagi.

"Telah terjadi 344 kali gempa, 17 kali diantaranya bisa dirasakan manusia," kata Kepala BMKG Dwikorita Karnawati di Mataram, Lombok Kamis.

Ia menjelaskan gempa berkekuatan 3.0 SR ke atas bisa dirasakan manusia, namun yang di bawahnya hanya bisa dideteksi alat sensor dan binatang tertentu.

Kepala BMKG menjelaskan pula bahwa gempa susulan setelah gempa 7 Skala Richter pada 5 Agustus kekuatannya sudah cenderung melemah dan tidak menyebabkan kerusakan, karenanya warga aman kembali ke rumah masing-masing.

"Warga sudah boleh jika ingin kembali ke rumah, keadaan sudah berangsur aman," katanya.

Titik puncak getaran gempa dan potensi tsunami, menurut dia, sudah terlewati dan yang muncul hanya gempa susulan yang semakin mengecil kekuatannya.

Sensor-sensor pendeteksi gempa sudah menunjukkan angka yang wajar untuk patahan yang berada di laut Flores. Gempa susulan, menurut dia, masih akan sering terjadi namun tidak akan menimbulkan dampak yang merusak.

Baca juga: Gempa susulan masih melanda Lombok
Baca juga: Warga Mataram berlarian panik karena gempa susulan
 

Pewarta:
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar