95 persen pabrik di Gaza tutup akibat blokade Israel

95 persen pabrik di Gaza tutup akibat blokade Israel

Seorang pengunjuk rasa berlari saat bentrok dengan pasukan Israel dalam sebuah protes dimana warga Palestina menuntut hak untuk kembali ke tanah air mereka di perbatasan Israel-Gaza di selatan Jalur Gaza, Jumat (20/4/2018). (REUTERS/Ibraheem Abu Mustafa)

Kota Gaza (ANTARA News) -  Lebih dari 95 persen pabrik industri di Jalur Gaza telah menghentikan produksi akibat penutupan tempat penyeberangan komersial Kerem Shalom antara Israel dan daerah kantung pantai tersebut, kata beberapa pejabat Israel pada Senin (13/8).

Ali Hayek, Ketua Perhimpunan Pengusaha Palestina di Jalur Gaza mengatakan di dalam pernyataan pers melalui surel bahwa setelah sebagian besar pabrik menghentikan produksi, "sebanyak 75.000 pekerja dan tenaga kerja tak memperoleh pekerjaan".

Pada Juli, Israel menutup satu-satunya tempat penyeberangan komersial antara bagian tenggara Jalur Gaza dan Israel untuk menekan Gerakan Perlawanan Islam (HAMAS) agar berhenti menerbangkan layang-layang dan balon yang terbakar dari Jalur Gaza ke dalam wilayah Israel --sehingga mengakibatkan kerugian sangat besar di Israel.

Tempat penyeberangan komersial itu tak sepenuhnya ditutup; Israel hanya mengizinkan keperluan dasar, makanan, dikirim ke dalam Jalur Gaza dan mencegah ratusan jenis barang mentah yang digunakan dalam produksi pertanian serta industri.

"Sayangnya, penutupan satu-satunya tempat penyeberangan komersial Kerem Shalom dan larangan pengiriman bahan mentah telah membuat lebih dari 95 persen pabrik di Jalur Gaza tak beroperasi," kata Hayek, sebagaimana dikutip Xinhua --yang dipantau Antara di Jakarta, Selasa pagi.

Ia memperingatkan penutupan yang berlanjut atas tempat penyeberangan komersial dan penutupan pabrik "akan meningkatkan jumlah kemiskinan dan pengangguran di Jalur Gaza, sehingga akan mengarah kepada bencana kemanusiaan akibat langkah pengetatan Israel".

Israel telah memberlakukan blokade ketat atas Jalur Gaza dan menganggapnya "wilayah yang bermusuhan" setelah HAMAS melalui kekerasan merebut kendali atas wilayah tersebut dan mengusir pasukan keamanan Presiden Palestina Mahmoud Abbas.

Sementara itu, Jamal Al-Khudari, pengacara independen Palestina dan ketua komite untuk melawan blokade Israel mengatakan di dalam satu pernyataan bahwa tempat penyeberangan Jalur Gaza adalah kamanusiaan dan harus dikecualikan dari setiap pertikaian keamanan atau politik.

Ia mengungkapkan setelah penutupan tempat penyeberangan komersial Kerem Shalom pada Juli, kerugian ekonomi Jalur Gaza telah mencapai 100 juta dolar AS.

Baca juga: Konfrontasi Hamas-Israel mereda usai kesepakatan gencatan senjata

Penerjemah: Chaidar Abdullah

Pewarta: antara
Editor: Gusti Nur Cahya Aryani
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Menlu RI bertemu Presiden Majelis Umum dan DK PBB bahas isu Palestina

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar