Prabowo persilakan Yenny Wahid tentukan pilihan politiknya

Prabowo persilakan Yenny Wahid tentukan pilihan politiknya

Arsip Calon Presiden Joko Widodo (kanan) dan Prabowo Subianto (kiri) menunjukkan nomor urut Pemilu Presiden 2019 di Jakarta, Jumat (21/9). Pasangan calon Presiden dan Wapres Joko Widodo-Ma'ruf Amin mendapatkan nomor urut 01, dan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno mendapat nomor urut 02. ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari/kye

Silahkan saja, ini kan demokrasi, boleh kemana saja."
Jakarta (ANTARA News) - Calon presiden Prabowo Subianto mempersilakan Yenny Wahid menentukan pilihannya politik karena tiap orang memiliki hak kebebasan memilih.

"Silahkan saja, ini kan demokrasi, boleh kemana saja," kata Prabowo di kediamannya di Jalan Kertanegara, Jakarta, Selasa malam.

Hal itu dikatakannya terkait rencana Yenny Wahid yang akan mengumumkan arah dukungan dan sikap politik di Pemilu Presiden (Pilpres) 2019, pada Rabu (26/9).

Prabowo mengaku tidak tahu terkait rencana Yenny Wahid yang akan mengumumkan sikap politiknya pada Rabu (25/9).

Selain itu menurut dia, dirinya belum berkomunikasi dengan Yenny sehingga mempersilakan putri Presiden Keempat RI itu menentukan pilihan politiknya.

Sebelumnya, putri kedua Presiden Keempat RI almarhum Abdurrahman Wahid, Yenny Wahid akan mengumumkan dukungan politiknya dalam Pemilu Presiden (Pilpres) 2019 pada Rabu (26/9).

"Rabu besok saya akan sampaikan sikap politik, akan diumumkan di Kantor PKB Gus Dur di Kalibata," kata Yenny Wahid saat ditemui usai acara survei LSI, di Jakarta, Senin (24/9).

Dia mengatakan dirinya akan menentukan pilihan politiknya karena bagian dari ikhtiar dalam upaya menyalurkan aspirasi politik dari banyak kader Gus Dur sehingga akan ditentukan dua hari mendatang.

Menurut dia, sikap politik tersebut bukan sikap keluarga Gus Dur karena ibundanya yaitu Sinta Nuriyah Wahid akan bersikap netral dalam Pilpres 2019.

"Ibu saya netral namun kami semua dalam keluarga sudah sepakat bahwa pilihan politik diserahkan kepada saya," ujarnya.

Yenny mengatakan dirinya sudah bertemu dengan dua pasangan calon presiden dan calon wakil presiden, membicarakan visi-misi dan program yang akan dijalankan kedua paslon lima tahun kedepan.

Menurut dia, dirinya secara rasional mengkaji dan melihat visi-misi paslon capres-cawapres serta secara spiritual dirinya istikharah dengan meminta pendapat sembilan kiai dan ulama, yang hasilnya akan diumumkan Rabu (26/9).

Pewarta:
Editor: Kunto Wibisono
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar