counter

BNPB: Pengungsi bencana Sulteng 61.867 jiwa

BNPB: Pengungsi bencana Sulteng 61.867 jiwa

Warga tiga desa yakni Desa Limboro, Desa Tiale, dan Desa Mekar Baru, Kecamatan Benawa Tengah, Donggala, Sulawesi Tengah, mengungsi di tenda pengungsian, Senin (1/10/2018). Para pengungsi kini mengalami kesulitan makanan. (ANTARA/Amirullah)

Sebanyak 61.867 pengungsi tersebar di 109 titik pengungsian dengan jumlah bervariasi mulai dari belasan hingga ribuan
Jakarta (ANTARA News) - Kepala Pusat Data, Informasi dan Hubungan Masyarakat Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho mengatakan pengungsi yang diakibatkan gempa dan tsunami di Sulawesi Tengah mencapai 61.867 orang.
    
"Sebanyak 61.867 pengungsi tersebar di 109 titik pengungsian dengan jumlah bervariasi mulai dari belasan hingga ribuan," kata Sutopo dalam jumpa pers terkait gempa dan tsunami Sulawesi Tengah di Graha BNPB, Jakarta, Selasa.
    
Sutopo mengatakan diantara para pengungsi tersebut terdapat 799 orang mengalami luka berat yang dirawat di beberapa rumah sakit.
    
Menurut Sutopo, penanganan pengungsi belum bisa melayani semua kebutuhan dasar karena keterbatasan yang ada di wilayah pengungsian.
    
"Logistik, bahan bakar minyak untuk distribusi bantuan dan personel sangat terbatas dan belum bisa menjangkau seluruh wilayah terdampak bencana," jelasnya.
    
Korban yang hilang dilaporkan 99 orang sedangkan yang dilaporkan tertimbun reruntuhan dan lumpur mencapai 152 orang. "Korban yang tertimbun di Petobo, Kabupaten Sigi dan Balaroa, Kota Palu belum dapat diperkirakan," katanya.
    
Menurut Sutopo, sebanyak 65.733 rumah dilaporkan mengalami kerusakan, meskipun belum diklasifikasi jenis kerusakannya apakah berat, sedang atau ringan.
    
Gempa bumi berkekuatan 7,7 Skala Richter yang telah dimutakhirkan oleh BMKG menjadi 7,4 Skala Richter mengguncang wilayah Palu dan Donggala pada Jumat (28/9) pukul 17.02 WIB. Pusat gempa berkedalaman 10 kilometer itu berada pada 27 kilometer Timur Laut Donggala.
    
BMKG telah mengaktivasi peringatan dini tsunami dengan status Siaga (tinggi potensi tsunami 0,5 meter hingga tiga meter) di pantai Donggala bagian barat, dan status Waspada (tinggi potensi tsunami kurang dari 0,5 meter) di pantai Donggala bagian utara, Mamuju bagian utara dan Kota Palu bagian barat.
    
BMKG telah mengakhiri peringatan dini tsunami sejak Jumat (28/9) pukul 17.36 WIB. *

Baca juga: Korban meninggal akibat gempa-tsunami di Sulawesi Tengah 1.234 orang

Baca juga: Narasi Anti-Hoax - Tanggapan BNPB soal isu ancaman gempa 8,1 SR di Palu


 

 

Pewarta: Dewanto Samodro
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar