Metropolitan

MRT Jakarta lengkapi fasilitas ramah disabilitas

MRT Jakarta lengkapi fasilitas ramah disabilitas

Pekerja memeriksa eskalator di Stasiun Mass Rapid Transit (MRT) Dukuh Atas, Jakarta, Kamis (27/9/2018). Pembangunan konstruksi proyek Mass Rapid Transit (MRT) Jakarta fase satu yang menghubungkan Lebak Bulus dengan Bundaran HI saat ini sudah mencapai 96,53 persen, lebih maju dibandingkan pembangunan fisik pada akhir Agustus lalu yang hanya sekitar 95,97 persen. ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga/pras.

Jakarta (ANTARA News) - PT Mass Rapid Transit (MRT) Jakarta melengkapi sarana dan prasarana transportasi masal tersebut dengan fasilitas yang ramah disabilitas sebagai bentuk komitmen PT MRT dalam memberikan pelayanan transportasi umum kepada masyarakat.

"Penyediaan fasilitas ini merupakan salah satu upaya yang dilakukan untuk mewujudkan semua kriteria transportasi umum yang diinginkan masyarakat termasuk dapat mengangkut penumpang dalam jumlah yang banyak," kata Direktur Utama PT MRT Jakarta William Sabandar di Jakarta, Senin.

Beberapa fasilitas ramah disabilitas yang akan disediakan, yaitu toilet, kursi prioritas, lift atau elevator untuk menuju peron, jalur pejalan kaki akan dilengkapi blok paving pemandu jalan. Selain itu, di setiap stasiun MRT juga akan dilengkapi dengan sinyal dan tanda tertentu.

"Dengan demikian, sebagai transportasi umum perkotaan, MRT telah memiliki prinsip ramah terhadap penyandang disabilitas serta prinsip kecepatan, ketepatan, keamanan dan kenyamanan," ujarnya.

Adapun untuk kecepatan dan ketepatan William mengatakan terkit jarak, waktu tempuh serta waktu berhenti per stasiun, MRT telah memenuhi syarat sebagai transportasi masal perkotaan yang diinginkan oleh masyarakat.

"Misalkan, dari Stasiun Bundaran HI ke Stasiun Lebak Bulus dengan kecepatan 50-70 km/jam dengan rata-rata berhenti disetiap stasiun 1-1,5 menit yang membutuhkan waktu tempuh hanya 30 menit," tuturnya menambahkan.  

Baca juga: Warga: tindak warga asing rusak MRT
Baca juga: Kemungkinan pelaku WNA, polisi koordinasi Interpol buru pelaku vandalis MRT
Baca juga: Menhub kecewa dengan vandalisme MRT

Pewarta: Ricky Prayoga
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar