counter

300 penderita DBD di Palembang sepanjang Januari tertangani

300 penderita DBD di Palembang sepanjang Januari tertangani

Ilustrasi fogging mengantisipasi mewabahnya DBD ANTARA FOTO/Irfan Anshori/aww.

Palembang (ANTARA News) - Dinas Kesehatan Kota Palembang, Sumatera Selatan mencatat selama Januari 2019  ada 300 warga kota setempat terserang penyakit demam berdarah dengue (DBD) dan bisa ditangani dengan baik.

"Berdasarkan data dari beberapa rumah sakit hingga kini terdapat 300 kasus DBD. Dari jumlah itu 40 persen di antaranya anak-anak. Melihat data  tersebut perlu diwaspadai agar tidak semakin banyak warga terserang DBD," kata Kepala Dinas Kesehatan Palembang, dr Letizia di Palembang, Jumat.

Meskipun belum tergolong kejadian luar biasa dan semua penderita bisa ditangani pihak rumah sakit dengan baik, masyarakat tetap diminta mewaspadai dengan melakukan berbagai tindakan pengendalian, ujarnya.

Berdasarkan kondisi lingkungan  di Palembang serta siklus tahunan diprediksi akan terjadi peningkatan jumlah penderita penyakit demam berdarah pada Januari hingga Maret 2019.

Karena itu, dalam kurun waktu tiga bulan ke depan diimbau kepada seluruh warga kota agar lebih meningkatkan kewaspadaan dari serangan wabah penyakit yang dapat mengakibatkan penderitanya meninggal dunia itu.

Warga bisa melakukan kegiatan pembersihan sarang nyamuk aedes aegypti  penyebab DBD dengan menutup tempat penampungan air bersih, menguras secara rutin tempat penampungan air, memberi bubuk pembasmi jentik nyamuk, dan mengubur barang bekas yang dapat menampung air hujan, katanya.

Sementara untuk membantu warga kota yang terserang penyakit tersebut, ujar Letizia, seluruh rumah sakit dan puskesmas di Bumi Sriwijaya ini telah disiagakan, sehingga sewaktu-waktu bila ada yang datang dengan gejala DBD bisa dilakukan tindakan yang cepat dan tepat.

Sementara Sekda Palembang, Harobin Mastofa mengatakan, berdasarkan pengalaman  tahun-tahun sebelumnya, setiap musim hujan terjadi peningkatan jumlah penderita DBD.

Baca juga: 5 orang meninggal akibat DBD di Bogor
 Baca juga: Menkes minta kuras bak air sekolah menjelang libur

Pewarta: Yudi Abdullah
Editor: Dewanti Lestari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Permintaan trombosit darah di Sultra meningkat

Komentar