counter

Menkominfo sebut Indonesia butuh lebih banyak literasi pencerahan

Menkominfo sebut Indonesia butuh lebih banyak literasi pencerahan

Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara (ANTARA FOTO/Zabur Karuru)

Buku Fikih Informasi ini akan menjadi panduan bagaimana umat Islam bermedia sosial agar terhindar dari berita hoaks
 Bengkulu  (ANTARA News) - Menteri Komunikasi dan Informatika, Rudiantara mengatakan Indonesia membutuhkan lebih banyak literasi yang mencerahkan karena itu peran masyarakat memproduksi dan mensosialisasikan informasi yang tervalidasi kebenarannya perlu ditingkatkan.

 "Saya sangat mengapresiasi apa yang telah dilakukan oleh Muhammaddiyah, karena itu kami akan teruskan ikhtiar, jihad, untuk mensosialisasikan subtansi dari fiqih informasi yang diterbitkan oleh Muhammadiyah melalui Suara Muhammadiyah," kata Menteri di Bengkulu, Kamis.

 Dalam dialog dan bedah buku berjudul "Fikih Informasi" terbitan Suara Muhammadiyah yang digelar sebagai bagian pra-Tanwir Muhammadiyah ke-51 tahun 2019 itu Menteri mengatakan dalam era digital saat ini masyarakat membutuhkan informasi yang terverikasi, tervalidasi, yang telah disaring sehingga "fiqih informasi" atau dalam diksi masa kini disebut  literasi mencerahkan sangat dibutuhkan.  

 Buku tersebut akan menjadi rujukan bukan hanya bagi kalangan Muhammadiyah tetapi juga bisa menjadi panduan bagi semua orang yang ingin memanfaatkan media sosial dengan baik dan benar sesuai dengan tuntutan Islam.

 "Buku ini akan menjadi panduan bagaimana umat Islam khususnya kalangan Muhammaddiyah bermedia sosial agar terhindar dari berita hoaks, berita palsu, berita yang menyesatkan, berita yang mengadu domba, berita agitasi," katanya.

 Lebih lanjut, ia menilai elemen bangsa terutama kelompok masyarakat dapat secara bersama-sama untuk membersihkan dunia digital dari informasi yang menyesatkan.

Sebab, kehadiran informasi dan pengetahuan yang damai, membawa pesan-pesan optimisme, keselamatan, persaudaraan, dan nilai-nilai luhur akan membawa kemajuan bagi bangsa.

 Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Haedar Nashir mengatakan era digital seperti sekarang ini memudahkan orang untuk memproduksi sekaligus mengkonsumsi informasi berlebih, tanpa seleksi dan penyuntingan.

  "Kalau media, walau sekarang juga cenderung partisipan, tapi masih ada kontrol dari redaktur, masih ada proses editing. Kalau masyarakat umum sudah tanpa itu, sehingga memproduksi dan mengkonsumsi sampah seolah hal itu menyehatkan," keluh Haedar.

Belum lagi, katanya, hari ini orang lebih cenderung kepada model literasi pendek yang itu justru mendungukan diri sendiri, sehingga yang muncul justru hasrat primitif yang suka menyebar kebencian.

"Di sinilah tugas kita, untuk memberi uswah hasanah dalam literasi yang mencerahkan dan mencerdaskan," tegas Ketua Umum PP Muhammadiyah ini.


Baca juga: Menkominfo ingatkan pemanfaatan medium teknologi digital kepada media
 Baca juga: Hoaks bisa jadi penyebab masalah sosial
 

Pewarta: Helti Marini S
Editor: Dewanti Lestari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Menkominfo sebut 500 ribu URL sebarkan hoaks Papua

Komentar