counter

Dolar jatuh setelah Bank Sentral AS pertahankan tahan suku bunga

Dolar jatuh setelah Bank Sentral AS pertahankan tahan suku bunga

Illustrasi: Dolar Amerika Serikat (REUTERS/Sertac Kayar)

Dolar berada di bawah tekanan terhadap sejumlah besar mata uang di seluruh dunia
New York (ANTARA) - Kurs dolar AS turun tajam terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB), setelah Bank Sentral Amerika Serikat (AS) Federal Reserve (Fed) mempertahankan suku bunga acuan stabil dan para pembuat kebijakannya mengabaikan proyeksi untuk kenaikan suku bunga lebih lanjut tahun ini, karena bank sentral menandai perkiraan perlambatan dalam ekonomi.

Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) memutuskan untuk mempertahankan kisaran target suku bunga federal fund di 2,25 persen hingga 2,50 persen, bank sentral mengatakan dalam sebuah pernyataan.

"Mengingat perkembangan ekonomi dan keuangan global dan tekanan inflasi yang diredam, Komite akan bersabar ketika menentukan penyesuaian di masa mendatang pada kisaran target suku bunga Federal Fund yang mungkin sesuai untuk mendukung hasil ini," katanya.

Dalam perubahan besar dalam perspektifnya, The Fed sekarang juga memperkirakan untuk menaikkan biaya pinjaman hanya sekali lagi sampai 2021, dan tidak lagi mengantisipasi perlunya menjaga inflasi dengan kebijakan moneter yang ketat.

Indeks dolar AS yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, turun 0,6 persen menjadi 95,806, terendah sejak 4 Februari. Indeks sempat tergelincir di bawah rata-rata pergerakan 200 hari.

Terhadap yen, dolar AS melemah 0,6 persen, pada langkah untuk hari terburuknya dalam lebih dari dua bulan.

"Dolar berada di bawah tekanan terhadap sejumlah besar mata uang di seluruh dunia," kata Associate Manager Portfolio Manulife Asset Management, Chuck Tomes di Boston.

"Secara keseluruhan tampaknya The Fed mampu memperkuat pandangan dovish mereka karena tidak ada kenaikan suku bunga pada tahun ini dan hanya satu kenaikan suku bunga untuk tahun 2020," katanya.

"Itu lebih dovish daripada yang diperkirakan banyak orang di margin, meskipun pasar sedang mencari Fed dovish hari ini," kata Tomes.

Setelah pertemuan kebijakan dua hari yang menandai peralihan ke postur yang kurang agresif, The Fed juga mengatakan akan memperlambat pengurangan bulanan kepemilikan obligasi pemerintah dari 30 miliar dolar AS menjadi 15 miliar dolar AS mulai Mei.

"Fakta bahwa mereka telah mengumumkan normalisasi neraca, saya pikir tentu cukup dovish juga," kata Gennadiy Goldberg, ahli strategi suku bunga di TD Securities di New York.

Pedagang-pedagang suku bunga AS yang bertaruh pada spekulasi bahwa The Fed akan memangkas biaya pinjaman pada awal 2020, dengan kontrak fed fund untuk penyerahan Januari 2020 menyiratkan pedagang memperhitungkan peluang penurunan suku bunga sebesar 48 persen pada pertemuan kebijakan Fed pertama pada 2020.

Kurs dolar AS bertahan pada kenaikan terhadap sterling karena investor tetap waspada terhadap prospek mata uang Inggris, ketika Perdana Menteri Theresa May meminta penundaan singkat Brexit setelah kegagalannya untuk meratifikasi kesepakatan perceraian.

Pasar sebagian besar telah memperhitungkan kemungkinan Brexit yang tidak ada kesepakatan, tetapi ketidakpastian tentang bagaimana dan kapan Inggris akan meninggalkan Uni Eropa telah membatasi kenaikan mata uang pound. Demikian laporan yang dikutip dari Reuters.

Baca juga: Harga emas "rebound" setelah Bank Sentral AS pertahankan suku bunga

Baca juga: Harga minyak AS naik di atas 60 dolar akibat pengetatan pasokan




 

Pewarta: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Trade Expo 2019 targetkan nilai transaksi 1,7 miliar dolar AS

Komentar