counter

Warga Sentani butuhkan MCK, air bersih dan listrik

Warga Sentani butuhkan MCK, air bersih dan listrik

Warga sedang bersih-bersih rumah usai banjir bandang yang menerjang kompleks perumahan di BTN Sosial, Distrik Sentani, Kabupaten Jayapura, Papua, Sabtu (23/3/2019). Terlihat dari jauh salah satu masjid yang berada di kompleks perumahan BTN Sosial ikut terdampak banjir bandang. (ANTARA / Alfian Rumagit)

Jayapura (ANTARA) - Warga Distrik Sentani, Kabupaten Jayapura, Papua, membutuhkan MCK (mandi, cuci dan kakus), air bersih, penerangan dan listrik.

Ishar, warga BTN Sosial yang ditemui di sela-sela kegiatan membersihkan rumahnya, mengaku merasakan banyak kesulitan sejak banjir bandang melanda Sentani dan sekitarnya pada Sabtu pekan lalu.

"Pasokan air bersih terhenti karena pipa PDAM rusak dihantam banjir. Kami kekurangan air bersih, lampu padam dan rata-rata rumah kami hancur, buang air sulit tidak ada MCK umum," kata Ishar.

Wawan, tetangga Ishar mengaku sangat membutuhkan bantuan seperti kasur, bantal, pakaian dan selimut.

"Rumah kami terdampak banjir, sejumlah benda rusak, yang masih ada banyak yang belum dicuci, sulit air buat membersihkan, dan kami juga butuh makanan siap saji, pakaian dan kebutuhan untuk anak-anak," katanya.

BTN Sosial terletak di atas markas Yonif RK 751/VJS, ikut terdampak banjir bandang, sejumlah fasilitas umum seperti rumah ibadah, yakni gereja dan masjid juga rusak berat.

Sejumlah alat berat seperti ekskavator dan doser telah dikerahkan oleh Pemerintah Kabupaten Jayapura untuk melakukan perbaikan jalan dan jembatan yang rusak akibat diterjang banjir, serta mengangkut dan membersihkan material tanah dan batu yang bercampur dahan dan ranting pohon.

Hingga berita ini dibuat, sejumlah rumah di BTN Sosial masih gelap gulita karena tidak ada pasokan listrik, hanya beberapa rumah yang terang benderang karena menggunakan genset pinjaman keluarga.
 

Baca juga: Tim SAR gabungan sisir korban banjir bandang Jayapura di empat lokasi
Baca juga: PMI Kirim Logistik Bantuan Untuk Korban Banjir di Sentani

Pewarta: Alfian Rumagit
Editor: Dewanti Lestari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Mapag hujan, strategi Pemkot Bandung antisipasi banjir

Komentar