counter

Pengungsi banjir bandang Sentani minta dibuatkan tempat tinggal

Pengungsi banjir bandang Sentani minta dibuatkan tempat tinggal

Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Yohana Susana Yembise disambut Ketua I Dewan Adat Papua Wenand Watore saat tiba di lokasi pengungsian korban banjir bandang Sentani di Gedung Olahraga Toware, Doyo Lama, Kabupaten Jayapura, Minggu (31/3/2019). (ANTARA/Dewanto Samodro)

Jayapura (ANTARA) - Pengungsi banjir bandang Sentani yang mengungsi di Gedung Olahraga Toware meminta bantuan kepada Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Yohana Susana Yembise agar pemerintah membangun rumah layak untuk mereka huni.

"Musibah terjadi, masyarakat Papua  menjadi korban. Nanti akan kami bawa ke mana anak-anak kami," kata Barnabas Salyabu saat berdialog dengan Yohana di Gedung Olahraga Toware, Doyo Lama, Kabupaten Jayapura, Minggu.

Barnabas mengatakan banjir telah menghanyutkan rumah warga. Dia mengaku belum tahu akan tinggal di mana bersama anak-anaknya setelah rumahnya hanyut.

Hal yang sama juga disampaikan Ester Mabel yang mewakili kaum perempuan. Kepada Yohana, Ester mengatakan banjir telah membuat warga kehilangan sanak saudara dan rumah.

"Kami mengalami trauma. Kami meminta rumah layak huni segera dibangun," ujarnya.

Sementara itu, Yende Tabuni yang mewakili suara anak-anak pengungsi meminta Yohana melindungi hak-hak anak-anak terutama di bidang pendidikan.

"Anak-anak masih kecil, tidak berdaya saat banjir terjadi," kata Yende yang aktif mendampingi pemenuhan hak-hak anak Papua itu.
 
Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Yohana Susana Yembise saat menyerahkan bantuan kepada pengungsi korban banjir bandang Sentani di lokasi pengungsian di Gedung Olahraga Toware, Doyo Lama, Kabupaten Jayapura, Minggu (31/3/2019). (ANTARA/Dewanto Samodro)


Menanggapi permintaan  perwakilan pengungsi, Yohana mengatakan fokus Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah pelindungan perempuan dan anak dari kekerasan dan pemberdayaan perempuan.

"Saya akan lanjutkan permintaan pengungsi kepada Menteri Pendidikan dan Kebudayaan dan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat. Saya juga akan berkoordinasi dengan Bupati dan Gubernur," katanya.

Banjir bandang Sentani terjadi pada Sabtu (16/3) pukul 18.00 hingga 23.30 WIT di Distrik Sentani, Distrik Waibu, Distrik Sentani Barat, Distrik Ravenirara, dan Distrik Depapre.

Banjir bandang di wilayah Kabupoten Jayapura dan sekitarnya terjadi akibat hujan deras di wilayah Pegunungan Cycloops yang sudah gundul.

Menurut data Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), hingga Jumat (29/3) terdapat 4.763 jiwa atau 963 kepala keluarga yang mengungsi akibat banjir bandang dan luapan Danau Sentani.

Banjir menyebabkan 112 orang meninggal dunia, 2.287 rumah rusak, 59 sekolah rusak, lima jembatan rusak, dua gereja rusak dan tiga kantor pemerintahan rusak. 


Baca juga: Menteri Yohana kuatkan perempuan pengungsi banjir bandang Sentani
Baca juga: Menteri PPPA siap libatkan 1.000 perempuan dan anak tanam pohon
 

Pewarta: Dewanto Samodro
Editor: Dewanti Lestari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

BNPB akan menata Sentani pascabanjir bandang

Komentar