counter

Indonesia-Arab Saudi sepakat lakukan pertemuan setahun sekali

Indonesia-Arab Saudi sepakat lakukan pertemuan setahun sekali

Presiden Joko Widodo pertemuan bilateral dengan Putra Mahkota Kerajaan Saudi Muhammad bin Salman di Istana Putra Mahkota Riyadh, Minggu malam 14 April 2019. (Dok. Biro Pers Setneg)

Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Indonesia dan Kerajaan Arab Saudi sepakat untuk membentuk mekanisme konsultasi tingkat pemimpin dan melakukan pertemuan setahun sekali.

Presiden Joko Widodo dalam kunjungan kerjanya ke Arab Saudi melakukan pertemuan bilateral dengan Putra Mahkota Kerajaan Saudi Muhammad bin Salman di Istana Putra Mahkota Riyadh, Minggu malam (14/4).

Selain melakukan pertemuan bilateral, Putra Mahkota juga menjamu Presiden dalam santap malam bersama.

Menteri Luar Retno Marsudi yang turut mendampingi Presiden dalam pertemuan bilateral tersebut mengatakan bahwa Indonesia-Arab Saudi sepakat untuk membentuk mekanisme konsultasi tingkat pemimpin dan melakukan pertemuan setahun sekali.

“Indonesia-Saudi juga sepakat segera melakukan pertemuan untuk membahas investasi dan kerja sama ekonomi lain,” kata Retno sebagaimana disampaikan Deputi Bidang Protokol, Pers, dan Media Sekretariat Presiden Bey Machmudin di Jakarta, Senin.

Arab Saudi misalnya tertarik melakukan kerja sama di bidang energi dan petrokimia dengan Indonesia sebagaimana disampaikan kembali oleh Putra Mahkota.

Presiden Jokowi juga menyampaikan bahwa Indonesia ingin menjadi bagian dari pelaksanaan Vision 2030 Arab Saudi.

Turut hadir mendampingi Presiden dalam pertemuan bilateral tersebut, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko, dan Duta Besar Indonesia untuk Kerajaan Arab Saudi Agus Maftuh Abegebriel.

Baca juga: Putra Mahkota Saudi sebut Jokowi pemimpin yang maju
Baca juga: Jokowi bertemu Menteri Energi Arab bahas kerja sama Aramco-Pertamina
Baca juga: Presiden Jokowi ajak Arab Saudi kerja sama syiarkan Islam toleran
Baca juga: Presiden Jokowi dijamu Raja Salman di Istana Pribadi Raja di Riyadh

Pewarta: Hanni Sofia
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Presiden akan pelajari draf revisi UU KPK

Komentar