counter

Menteri Pertahanan Turki: ultimatum AS tak membantu dialog

Menteri Pertahanan Turki: ultimatum AS tak membantu dialog

Sistem rudal darat ke udara S-400, berdaya jangkau menengah dan jauh, buatan Rusia. (Reuters/Sergei Karpukhin)

Washington (ANTARA) - Tenggat terima-atau-tidak yang dikeluarkan AS tak membantu dialog antara Ankara dan Washington, kata Menteri Pertahanan Turki Hulusi Akar pada Senin (15/4).

"Ancaman, ultimatum dan tenggat tidak membantu dan semuanya tidak sejalan dengan semangat persekutuan," kata Akar dalam satu konferensi mengenai hubungan Turki-Amerika di Washington. Di sana ia membahas tindakan Turki membeli sistem pertahanan rudal S-400 dan tekanan yang dilancarkan AS atas Turki gara-gara keputusannya itu.

"Kami percaya masalah ini dapat diselesaikan melalui dialog yang konstruktif," kata Akar mengenai pembicaraan dengan sekutu NATO-nya itu.

Setelah upaya yang berlarut-larut untuk membeli sistem pertahanan udara dari AS dijalankan tanpa keberhasilan, Ankara pada 2017 memutuskan untuk membeli sistem pertahanan udara Rusia.

Baca juga: Erdogan: Turki segera terima rudal S-400 Rusia

Washington memperingatkan Ankara mengenai pembelian sistem S-400, dan pada awal April membekukan pengiriman suku cadang serta layanan lain yang berkaitan dengan pesawat jet F-35.

AS juga telah mengisyaratkan mengeluarkan sanksi melalui Countering American Adversaries Through Sanctions Act, atau CAATSA, yang disahkan pada 2017 untuk menghadapi Iran, Korea Utara dan Rusia serta memerangi pengaruh negara-negara itu di seluruh dunia.

Para pejabat AS menyarankan Turki membeli sistem rudal Patriot AS dan bukan S-400 dari Moskow, dengan alasan "S-400 tidak sejalan dengan sistem NATO dan kemungkinan mengungkap rahasia F-35 kepada Rusia".

Namun, Turki telah menekankan S-400 takkan disatukan dengan operasi NATO dan oleh karenanya takkan menjadi ancaman buat aliansi tersebut.

"Tak ada perubahan dalam komitmen Turki pada NATO," kata Akar.

Bidang lain yang menjadi keprihatinan kedua pihak adalah rencana bagi pembentukan zona aman di sepanjang perbatasan Turki-Suriah.

Sumber: Anadolu Agency
​​​
Baca juga: Rusia umumkan pengiriman sistem rudal ke Turki
Baca juga: Amerika Serikat tarik militer dari Suriah akhir April

Penerjemah: Chaidar Abdullah
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Erdogan dijadwalkan kunjungi Indonesia 2020

Komentar