Cadangan listrik melimpah, PLN ajak investor tanamkan modal di Sumbar

Cadangan listrik melimpah, PLN ajak investor tanamkan modal di Sumbar

General Manager PLN Unit Induk Wilayah Sumatera Barat Bambang Dwiyanto

Kapasitas daya itu cukup melistriki 100 hotel bintang lima baru
Padang (ANTARA) - PT PLN (Persero) mengundang para investor menanamkan investasinya di Sumatera Barat (Sumbar) karena cadangan daya listrik saat ini mencukupi.

General Manager PLN Unit Induk Wilayah Sumatera Barat Bambang Dwiyanto di sela kunjungan sejumlah media nasional ke PLTU Teluk Sirih, Kota Padang, Sumbar, Sabtu, mengatakan saat ini pihaknya memiliki cadangan daya rata-rata 60 MW.

"Kapasitas daya itu cukup melistriki 100 hotel bintang lima baru," katanya.

Apalagi, lanjutnya, jika ditambah transfer pasokan daya dari sistem Sumatera Bagian Selatan, maka diperkirakan cadangan daya masih cukup hingga 200 MW.

Selain itu bakal ada tambahan daya dari pengoperasian Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) Muaralaboh berkapasitas 80 MW yang direncanakan pada Agustus 2019.

Oleh karena itu, ia mengajak investor menanamkan modalnya di Sumbar dan PLN siap memberikan pelayanan listrik yang terbaik. "Intinya, kami jamin keandalan pasokan listriknya," ujarnya.

Sektor usaha, yang cukup menjanjikan di Sumbar adalah pariwisata dengan modal keindahan alam dan keragaman kulinernya.

Bambang menambahkan ketersediaan listrik di Sumbar yang cukup dan andal tersebut juga akan mendorong perekonomian daerah dan peningkatan rasio elektrifikasi.

Per Maret 2019 rasio elektrifikasi di Provinsi Sumbar mencapai 92,53 persen, dengan target hingga akhir tahun ini menjadi 96,85 persen, dan akhirnya selesai 100 persen pada 2020. Total pelanggan rumah tangga PLN per Maret 2019 tercatat 1,199 juta dari 1,297 juta rumah tangga. Untuk mencapai target rasio elektrifikasi 2019 sebesar 96,85 persen dibutuhkan tambahan rumah tangga yang tersambung aliran listrik sebanyak 49.942.

Sementara, total daya mampu pembangkit di Sumbar mencapai 650 MW dengan beban puncak sebesar 600 MW.

Pembangkit-pembangkit, yang memasok wilayah Sumbar cukup banyak berasal dari sumber energi baru dan terbarukan (EBT), yakni PLTA Singkarak 74, PLTA Maninjau 68 MW, dan PLTM 21 MW. Selain itu, juga dipasok dari PLTU Teluk Sirih 180 MW, PLTU Ombilin 170 MW, dan PLTG Pauh Limo 49 MW (stand by).

Baca juga: Pekanbaru berencana bangun pembangkit listrik tenaga sampah
 

Pewarta: Kelik Dewanto
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar