Kongo catat rekor 27 kasus baru Ebola dalam sehari

Kongo catat rekor 27 kasus baru Ebola dalam sehari

Penyintas Ebola, Jeanine Masika Mbuka Furana Katungu, memeluk pasien berusia dua tahun Furana Katungu, di bagian Biosecure Emergency Care Unit (CUBE), pusat perawatan Ebola ALIMA (The Alliance for International Medical Action) di Beni, Republik Demokratik Kongo, 31/2/2019. ANTARA/REUTERS/BAZ RATNER/pri

Goma, Republik Demokratik Kong (ANTARA) - Republik Demokratik Kongo pada Minggu (28/4) mencatat rekor 27 baru kasus Ebola dalam sehari sehingga menambah jumlah kasus yang tercatat pekan lalu menjadi menjadi126. 

Jumlah tersebut, 126 kasus, merupakan yang terbesar sejak wabah itu dinyatakan muncl pada Agustus tahun lalu, kata kementerian kesehatan.

Rekor sebelumnya berjumlah 110 kasus, yang dikonfirmasi beberapa pekan lalu.

Wabah di wilayah timur negara tersebut kini menyebar dengan cepat, sebagian besar akibat serangan anggota kelompok militan dan kecurigaan terhadap penanganan wabah oleh pihak internasional.

Dalam dua bulan terakhir, lima pusat perawatan pasien Ebola diserang dan seorang pejabat senior Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tewas di tangan anggota milisi 10 hari yang lalu.

Para penyerang kebanyakan tidak dikenal namun diyakini bersengkokol dengan anggota milisi lokal dan anggota komunitas, yang menentang upaya penanganan internasional. Banyak yang percaya bahwa Ebola merupakan konspirasi rancangan pemerintah atau negara asing.

Sumber: Reuters

Baca juga: Dokter Kamerun tewas dalam serangan di zona Ebola
Baca juga: Kementerian Kesehatan: 1.000 lebih kasus wabah Ebola di Kongo
Baca juga: Korban meninggal akibat Ebola di DRC bertambah jadi 496

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Kampanye vaksinasi Ebola dimulai di Kongo

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar