counter

ASN dilarang minta-minta THR ke perusahaan di Jambi

ASN dilarang minta-minta THR ke perusahaan di Jambi

Wali kota Jambi Syarif Fasha melarang ASN meminta-minta THR kepada pihak perusahaan di kota itu.(Humas).

Jambi (ANTARA) - Wali kota Jambi Syarif Fasha melarang keras Aparatur Sipil Negara meminta-minta tunjangan hari raya  kepada pihak perusahaan yang beroperasi di kota itu.

Larangan minta-minta THR sudah dimuat dalam instruksi, kata   Wali kota Jambi Syarif Fasha di Jambi, Minggu.

Instruksi disampaikan ke seluruh ASN dari tingkat kelurahan hingga Organisasi Perangkat Daerah (OPD)  di lingkup Pemkot Jambi.

"Jika terdapat ASN yang meminta-minta THR agar  dapat melaporkan  ke saya secara langsung atau pengaduan tertulis," ucapnya.

Jika kedapatan ASN meminta THR laporan tersebut dapat disampaikan melalui media sosial walikota ataupun dilaporkan kepada orang-orang yang telah di tunjuk walikota untuk melakukan pengawasan.

Seluruh ASN di Kota Jambi  telah dianggarkan oleh Pemkot untuk pembayaran THR tahun 2019  sebesar Rp29 miliar diperuntukan 6.100 ASN.

Perusahaan diwajibkan menyediakan anggaran kepedulian dan tanggung jawab sosial atau "Corporate Social Responsibility (CSR)" dan tidak ada untuk pemberian THR ASN.

Menurut Wali kota Syarif Fasha, THR telah disiapkan untuk ASN dan  bagi tenaga honorer mendapatkan bantuan khusus dari Pemkot berupa paket sembako dan minuman kemasan kaleng.

Pemberian sembako kepada tenaga honorer tersebut kewenangannya diserahkan kepada OPD masing-masing.

"Begitu pula bagi para guru honorer di kota itu, kewenangan pemberian THR diserahkan kepada sekolah masing-masing," katanya.

Pewarta: Muhammad Hanapi
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar