counter

Benarkah bubble tea tak menyehatkan?

Benarkah bubble tea tak menyehatkan?

Bubble tea (Shutterstock)

Jakarta (ANTARA) - Bubble tea, minuman yang cukup populer di sebagian kalangan masyarakat, belakangan menjadi sorotan terutama mengenai kandungan gizinya. Lalu, apakah minuman ini tak menyehatkan tubuh?

Seperti dilansir laman Livestrong, bubble tea ternyata tak terlalu bergizi. Kendati memang, teh mengandung antioksidan yang dapat membantu menurunkan risiko penyakit jantung dan kanker.

Bubble atau butiran mutiara dalam minuman terbuat dari tapioka. Lalu untuk menghasilkan rasa manis, seringkali kali gula dan terkadang susu kental manis ditambahkan.

Baca juga: Lima restoran makanan sehat untuk rayakan Idul Fitri di Jakarta

Baca juga: Tiga langkah agar tubuh lebih sehat usai Ramadhan


Gula inilah yang membuat minuman ini tinggi kalori sehingga sulit masuk ke dalam diet sehat.

Biasanya satu porsi bubble tea mengandung 1/2 cangkir mutiara berbahan tapioka, 1/4 cangkir gula dan 1/8 cangkir susu kental manis. Kandungan ini menambahkan sekitar 453 kalori ke dalam diet Anda.

Sementara batas aman konsumsi gula tambahan menurut Asosiasi Jantung Amerika yaitu 6 sendok teh untuk wanita dan 9 sendok teh untuk pria per hari.

Sebenarnya, ada cara agar bubble tea bisa sedikit lebih menyehatkan. Caranya, coba ganti gula biasa dengan menggunakan 1 sendok makan brown sugar.

Lalu, tukar susu kental manis dengan susu rendah lemak serta santan. Dengan begitu, kalori bubble tea sekitar 150 per porsi.

Baca juga: Delapan makanan sehat untuk menaikkan berat badan

Baca juga: Makan berlebihan saat Lebaran bisa bikin kelelahan hingga insomnia

Penerjemah: Lia Wanadriani Santosa
Editor: Suryanto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar