counter

Sepak Bola Nasional

BOPI wacanakan standardisasi gaji minimal pesepak bola

BOPI wacanakan standardisasi gaji minimal pesepak bola

Pelaksana tugas (Plt) Sekretaris Jenderal BOPI Sandi Suwardi Hasan menjelaskan hasil pertemuan dengan perwakilan operator liga PT Liga Indonesia Baru di Gedung Kemenpora, Jakarta, Rabu (24/3). (Michael Siahaan)

Jakarta (ANTARA) - Badan Olahraga Profesional Indonesia (BOPI) mewacanakan adanya standardisasi jumlah gaji minimal pesepak bola profesional di Indonesia.

Sekretaris Jenderal BOPI Sandi Suwardi menyebut, wacana itu digulirkan karena pihaknya menemukan fakta ada pemain sepak bola profesional yang digaji rendah.

"Kami melihat di kontrak pemain yang perbulan masih digaji Rp3 juta. Itu di Liga 2. Karena itulah kami ingin agar segera ada perbaikan-perbaikan," ujar Sandi kepada Antara di Jakarta, Kamis.

BOPI sendiri menganggap serius soal ini. Sandi menyebut, BOPI akan melakukan pembicaraan dengan pihak-pihak terkait seperti PSSI, APPI, PSSI dan juga media.

Diskusi direncanakan berlangsung pada Juli 2019.

"Kami akan melakukan pembicaraan serius. Tim legal kami mengaji beberapa dokumen hukum yang menaungi hal tersebut," kata Sandi.

Baca juga: BOPI desak PSMS-PSPS dicoret dari Liga 2 jika tak lunasi gaji

Jika wacana itu bisa menjadi nyata, BOPI ingin menerapkan itu di olahraga lain.

"Saat ini kami membahas sepak bola dahulu. Itu akan menjadi pintu masuk kita untuk pembahasan-pembahasan berikutnya," tutur Sandi.

Beberapa olahraga lain yang diproyeksikan untuk memiliki standardisasi gaji oleh BOPI seperti bola basket, bola voli, golf, bulu tangkis dan tinju.

Atlet profesional di olahraga seperti tinju, lanjut Sandi, sulit mendapatkan kepastian penghasilan karena tidak bertanding secara rutin.

"Kalau tinju, misalnya, katakanlah petinju profesional yang berlaga setengah tahun sekali dan mendapatkan Rp5 juta satu pertandingan. Terus dalam enam bulan ke depan dia makan apa? Karena itulah nanti dibahas," ujar Sandi.

Baca juga: LIB nyatakan gaji pemain PSMS dan PSPS dilunasi bertahap

Pewarta: Michael Siahaan
Editor: Gilang Galiartha
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Membidik pebasket profesional lewat ASW Cup

Komentar