counter

Bekraf: Pariwisata dan ekonomi kreatif merupakan masa depan Indonesia

Bekraf: Pariwisata dan ekonomi kreatif merupakan masa depan Indonesia

Keindahan Ranu Kumbolo, danau di kaki Gunung Semeru, Jawa Timur. (Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru)

Pariwisata itu menjadi andalan kita terakhir kalau sumber daya alam semua sudah habis
Jakarta (ANTARA) - Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) menyebut bahwa pariwisata dan ekonomi kreatif menjadi sektor masa depan bagi perekonomian Indonesia, sehingga perlu dikembangkan lebih jauh.

"Pariwisata itu menjadi andalan kita terakhir kalau sumber daya alam semua sudah habis, maka pariwisata dan ekonomi kreatif yang tersisa," kata Kepala Bekraf Triawan Munaf saat ditemui usai membuka pameran Destinasi Indonesia Expo 2019 di Jakarta, Kamis.

Triawan mengibaratkan sektor pariwisata yang masuk dalam pengembangan ekonomi kreatif seperti sebuah sumur ide tanpa dasar yang bisa dikembangkan melalui inovasi.

Untuk itu, dia pun mendorong setiap daerah agar terus berinovasi dalam mengembangkan potensi pariwisata dan ekonomi kreatif yang ada.

"TIdak ada pengecualian bagi suatu daerah mengatakan tidak punya apa-apa untuk dikembangkan," imbuhnya.

Ekonomi kreatif, menurut Triawan, mampu menghasilkan devisa hingga 20 miliar dollar AS setiap tahun dan menyumbang Rp1.500 triliun dari total PDB.

"Jadi, tolong kepada daerah mari kita kerja sama dengan Bekraf karena kami tidak punya dinas di daerah sehingga yang kami tunggu adalah antusiasme dan visi dari teman daerah majukan ekonomi kreatif," kata dia.

Baca juga: Bekraf: Pertumbuhan ekonomi digital Indonesia tertinggi di ASEAN
Baca juga: Gubernur Sultra ajak pengusaha investasi di sektor pariwisata
Baca juga: Pelaku ekonomi kreatif harus dibantu dapatkan Hak Kekayaan Intelektual

Bekraf Tingkatkan kualitas sdm ke arah digital

Pewarta: Yogi Rachman
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar