counter

Abhan : Sidang MK buktikan Bawaslu 'on the track'

Abhan : Sidang MK buktikan Bawaslu 'on the track'

Ketua KPU RI Arief Budiman (kanan) bersama Ketua Bawaslu Abhan (kiri) meninggalkan ruang sidang setelah majelis hakim menskors sidang Perselisihan Hasil Pemilihan Umum (PHPU) Presiden dan Wakil Presiden 2019 di gedung Mahkamah Konstitusi, Jakarta, Kamis (27/6/2019). ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak/wsj. (ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A)

Jakarta (ANTARA) - Ketua Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) RI, Abhan, mengatakan sidang putusan Mahkamah Konstitusi (MK) terkait sengketa Pilpres 2019, Kamis malam, membuktikan lembaganya telah optimal menjalani wewenang.

"Putusan ini menguatkan posisi Bawaslu dalam penanganan pelanggaran Pemilu yang sifatnya dalam proses tahapan," kata Abhan usai menghadiri sidang di Gedung MK Jakarta.

Baca juga: Sidang MK, MK tolak gugatan Prabowo-Sandi

Menurut dia, majelis hakim MK telah menganggap bahwa kinerja Bawaslu selama rangkaian tahapan Pilpres 2019 sudah pada koridor yang benar.

"Sidang ini memperlihatkan bahwa Bawaslu sudah 'on the track' dan sebagian besar diambil sebagai pertimbangan hukum majelis hakim," katanya.

Pernyataan itu merujuk pada sejumlah fakta persidangan yang dibacakan oleh sembilan hakim MK secara bergantian, salah satunya berkaitan dengan kekeliruan pemohon atas dalih pelanggaran terstruktur, sistematis, dan masif (TSM).

Majelis Hakim MK beraganggapan pelanggaran TSM seharusnya cukup diselesaikan pada tingkatan Bawaslu.

Abhan sepakat dengan pernyataan tersebut, bahwa segala bentuk sengketa maupun pelanggaran administrasi dari tahapan Pemilu yang sedang berproses adalah kewenangan Bawaslu.

"Apa yg dibacakan hakim atas persoalan tadi, adalah benar wewenang Bawaslu. Kita sudah menindaklanjuti itu," ujarnya.

Abhan menambahkan seluruh pernyataan hakim MK terhadap kinerja Bawaslu merupakan fakta yang terjadi di lapangan.

"Ya memang itulah fakta yang kami kerjakan di lapangan," katanya.

Baca juga: Suasana ruang sidang MK 'cair' usai pembacaan putusan majelis hakim

Baca juga: KPU rapat pleno tentukan hari penetapan capres terpilih

Pewarta: Andi Firdaus
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Bawaslu usul revisi UU larang mantan koruptor maju pilkada

Komentar