counter

Kemendikbud: Gerakan budaya melalui busana berdampak besar

Kemendikbud: Gerakan budaya melalui busana berdampak besar

Dirjen Kebudayaan Kemendikbud Hilmar Farid (kiri), Perancang Busana Kebaya Musa Widyatmodjo (tengah), dan Dosen FPTK UPI Suciati (kanan) berbincang dalam sesi diskusi #INDONESIABERKEBAYA di Museum Nasional, Jakarta, Selasa (16/7/2019). ANTARA FOTO/Aprillio Akbar/hp.

Gerakan Indonesia berkebaya ini juga betul-betul dapat menumbuhkan kepercayaan diri bahwa ini kita landasan satu. Pancasila ini rumah
Jakarta (ANTARA) - Gerakan budaya berbasis busana mempunyai dampak yang cukup besar hingga melebihi perkiraan, kata Direktur Jenderal Kebudayaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Hilmar Farid.

“Ini bisa jadi 'statement' (pernyataan) dan identitas bahwa Indonesia punya tradisi panjang dan mulia. Gerakan berbasis busana memang melampaui apa yang kita kira,” kata dia di Jakarta, Selasa.

Hilmar menyampaikan hal itu dalam diskusi tentang kebaya yang digelar oleh Komunitas Perempuan Berkebaya Indonesia di Museum Nasional, Jakarta.

Menurut dia, Gerakan Indonesia Berkebaya yang saat ini sudah dimulai setiap Selasa bisa memengaruhi penggunaan busana tradisional lainnya untuk aktivitas masyarakat sehari-hari.

"Nanti ada gerakan Indonesia berwastra. Kita sambut dengan baik, sudah ada setiap baju nasional dari daerahnya masing-masing. Jadi segala macam baju dicoba, saya misalnya sering pakai (ikat kepala, red.) Bali,” ucap dia.

Lebih jauh lagi,  kata dia, gerakan seperti itu bisa berdampak baik pada perajin busana tradisional.

Visi gerakan itu pun dinilai senafas dengan Pidato Visi Indonesia Jokowi yang hendak memperkuat kembali Indonesia sebagai rumah besar Pancasila dengan Bhineka Tunggal Ika di dalamnya.

“Gerakan Indonesia berkebaya ini juga betul-betul dapat menumbuhkan kepercayaan diri bahwa ini kita landasan satu. Pancasila ini rumah,” ucap dia.

Baca juga: Gerakan "Indonesia Berkebaya" tumbuhkan cinta kebaya
Baca juga: Kemendikbud ajak semua pihak merawat keragaman budaya
Baca juga: Seminar nasional kebudayaan lahirkan sejumlah rekomendasi

Mendikbud: rotasi guru hanya dalam satu zona

Pewarta: Aubrey Kandelila Fanani
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar