counter

Tujuh desa di Kapuas Hulu rawan karhutla

Tujuh desa di Kapuas Hulu rawan karhutla

Arsip Foto. Aparat TNI meninjau lokasi kebakaran lahan pertanian di Kecamatan Batang Lupar, Kapuas Hulu, Kalimantan Barat. ANTARA FOTO/ Timotius

Putussibau, Kapuas Hulu (ANTARA) -
Tujuh desa di wilayah Kabupaten Kapuas Hulu, Kalimantan Barat, rawan mengalami kebakaran hutan dan lahan (karhutla) menurut Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) setempat.
 
Daerah yang menurut BPBD Kapuas Hulu rawan karhutla meliputi Desa Penai dan Bangkong di Kecamatan Silat Hilir, Desa Ranyai Hilir di Kecamatan Seberuang, Desa Madang Permai di Kecamatan Suhaid, Daerah Dalam dan Sekulat di Kecamatan Selimbau, dan Desa Sepandan di Kecamatan Batang Lupar yang memiliki lahan gambut cukup luas.

"Akan ada tim baik itu TNI, Polri, BPBD mau pun elemen masyarakat yang ditugaskan di tujuh desa tersebut," kata Pelaksanaan Tugas Kepala BPBD Kapuas Hulu Rupinus di Putussibau, Ibu Kota Kabupaten Kapuas Hulu, Kamis.

"Tim gabungan akan melakukan patroli rutin yang akan dibantu juga oleh elemen masyarakat di wilayah kecamatan," ia menambahkan.

Rupinus menjelaskan pula bahwa BPBD Kapuas Hulu juga mendirikan posko karhutla di Sekretariat Dinas Pemadam Kebakaran Pemerintah Kabupaten Kapuas Hulu untuk koordinasi upaya pencegahan dan penanganan kebakaran hutan dan lahan.

Ia juga mengimbau seluruh masyarakat Kapuas Hulu untuk mewaspadai kemungkinan terjadinya kebakaran hutan dan lahan serta tidak melakukan kegiatan-kegiatan yang bisa memicu kebakaran hutan dan lahan seperti membuka lahan dengan membakar.

"Sosialisasi dan penyampaian imbauan sudah sering kami lakukan, harapan kita tidak sampai terjadi karhutla di Kapuas Hulu, karena itu bisa berdampak luas," kata Rupinus.

Baca juga:
Sumatera-Kalimantan waspada peningkatan kebakaran lahan pada awal kemarau
Kalimantan Tengah kerahkan 750 personel untuk cegah kebakaran hutan

Pewarta: Teofilusianto Timotius
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Belasan orangutan di Kalteng terpapar kabut asap

Komentar