counter

Gubernur Gorontalo pastikan peningkatan dermaga Pelabuhan Anggrek

Gubernur Gorontalo pastikan peningkatan dermaga Pelabuhan Anggrek

Gubernur Gorontalo, Rusli Habibie, pada kegiatan ekspor perdana pelet kayu dari Gorontalo ke Korea Selatan, di Pelabuhan Anggrek, Gorontalo Utara. (Antara/Susanti Sako)

Gorontalo (ANTARA) - Gubernur Gorontalo, Rusli Habibie, memastikan pemerintah akan melakukan peningkatan dermaga Pelabuhan Anggrek untuk mendukung kegiatan ekspor dari wilayah itu.

"Aktivitas ekspor semakin bergeliat, maka perlu dilakukan peningkatan fasilitas penunjang, khususnya dermaga pelabuhan yang saat ini telah melebihi kapasitas tampung," ujar Rusli di Gorontalo, Kamis.

Ia mengatakan, pemerintah provinsi telah mengusulkan peningkatan dermaga berkapasitas 3.500 ton itu untuk segera ditingkatkan.

"Saat ini dermaga Pelabuhan Anggrek, sudah melebihi kapasitas mencapai 18 ribu ton. Kondisi ini berbahaya jika tidak segera bangun ulang," ucapnya.

Ia berharap, melalui usulan pemerintah pusat diantaranya menggandeng pihak swasta, peningkatan fasilitas di pelabuhan barang tersebut segera terealisasi.

Beberapa poin penting perlu menjadi perhatian untuk memudahkan kegiatan investasi di daerah itu tambah Rusli, yaitu fasilitas pelabuhan yang maksimal.

Baca juga: Kementan ekspor perdana "wood pellet" Gorontalo ke Korea Selatan
Kegiatan investasi berjalan sesuai aturan, melibatkan tenaga kerja lokal dengan upah minimum provinsi (UMP), memudahkan proses perizinan, mendapat dukungan penuh masyarakat, maka diharapkan semakin meningkatkan pertumbuhan ekonomi di Gorontalo.

Pemerintah daerah pun kata Rusli, perlu menghapus peraturan-peraturan daerah yang akan memperlambat kegiatan investasi.

"Kalau perlu kerja dulu, perizinannya menyusul untuk memudahkan kegiatan investasi," tutur Rusli.Gubernur Gorontalo, Rusli Habibie, didampingi Bupati Indra Yasin, pada kegiatan ekspor perdana pelet kayu dari Gorontalo ke Korea Selatan, di Pelabuhan Anggrek, Gorontalo Utara. (Antara/Susanti Sako)
Baca juga: Gorontalo Utara akan pasok sayur-beras ke Jepang
Baca juga: Mentan lepas ekspor tepung kelapa 8.160 ton dari Gorontalo

Menkeu : pertumbuhan ekonomi 2020 diproyeksi 5,3 persen

Pewarta: Susanti Sako
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar