counter

Satelit NOAA deteksi 12 titik api di Babel

Satelit NOAA deteksi 12 titik api di Babel

Kepala Seksi Kedaruratan BPBD Kepulauan Babel, Aswind (Babel.antaranews.com/Aprionis)

12 titik api yang terpantau selama musim kemarau tahun ini tersebar di Bangka empat titik api, Bangka Selatan empat titik, Bangka Barat tiga titik dan Bangka Tengah satu titik api
Pangkalpinang (ANTARA) - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (Babel) menyatakan satelit NOAA mendeteksi 12 titik api dan diperkirakan akan terus meningkat hingga puncak musim kemarau di daerah itu.

"Kita terus memantau keberadaan titik api ini, sebagai antisipasi dini kebakaran lahan dan hutan," kata Kepala Seksi Kedaruratan BPBD Kepulauan Babel, Aswind di Pangkalpinang, Jumat (19/7).

Ia menjelaskan sebanyak 12 titik api yang terpantau selama musim kemarau tahun ini tersebar di Bangka empat titik api, Bangka Selatan empat titik, Bangka Barat tiga titik dan Bangka Tengah satu titik api.

Sementara itu, satelit terra aqua terpantau empat titik tersebar di Kabupaten Bangka, Bangka Tengah, Bangka Barat dan Bangka Selatan.

"Titik api selama musim kemarau tahun ini yang terpantau lebih kecil dibandingkan tahun sebelumnya yang mencapai 40 titik api per bulan," katanya.

Baca juga: Hotspot di Kalimantan Selatan terpantau 10 titik

Menurut dia, tingkat keakuratan hasil pemantauan satelit NOAA ini mencapai 100 persen, sementara satelit terra aqua kisaran 80 persen.

"Kita lebih berpedoman hasil pendeteksian titik api dari satelit NOAA dan terra aqua, karena tingkat keakuratannya lebih terpecaya dibandingkan satelit lainnya," katanya.

Menurut dia, penurunan titik api ini juga terlihat kasus kebakaran yang ditangani BPBD yang tahun ini hanya 12 kejadian kebakaran dibandingkan tahun sebelumnya 175 titik dengan luas lahan 195,2 hektare tersebar di kabupaten/kota.

"Kita berharap masyarakat khususnya petani tidak lagi membakar lahan tanpa pengawasan, karena akan mengakibatkan kebakaran skala luas," katanya. 

Baca juga: Kebakaran hanguskan empat hektare lahan di Penajam

Pewarta: Aprionis
Editor: Ridwan Chaidir
COPYRIGHT © ANTARA 2019

112 titik panas terdeteksi sejak awal Agustus

Komentar