counter

Mantan Napiter: Waspadai mahasiswa yang sikapnya berubah

Mantan Napiter: Waspadai mahasiswa yang sikapnya berubah

Mantan narapidana teroris Kurnia Widodo memberikan testimoni dalam dialog di Kampus Universitas Jember, Rabu (24/7) (Foto Humas Unej)

Kampus harus aktif memberikan pembinaan kepada mahasiswa dengan memberikan wawasan keagamaan dan sosial budaya yang benar dengan berbagai cara, mulai membina masjid hingga mengawasi kegiatan-kegiatan berkedok training, pengajian atau tabligh akbar, k
Jember, Jawa Timur (ANTARA) - Mantan narapidana teroris (napiter) Kurnia Widodo meminta pihak kampus perlu mewaspadai mahasiswa yang sikapnya berubah secara tiba-tiba seperti tidak mau beribadah dengan kawan lainnya, mengkafirkan orang yang tidak sepaham, tidak mengakui negara, dan membatasi pergaulan secara sepihak atau bahkan meninggalkan kuliah.

"Ada kemungkinan mahasiswa tersebut sudah terpapar paham radikalisme, sehingga perlu dilakukan pendekatan persuasif jika menemukan mahasiswa seperti itu," katanya saat menjadi pembicara kegiatan Dialog Pelibatan Civitas Akademika Dalam Pencegahan Terorisme Melalui FKPT Jawa Timur di Kampus Universitas Jember, Jawa Timur, Rabu.

Ia memaparkan pengalamannya saat masuk kelompok radikalisme karena beberapa di antara pelaku terorisme adalah lulusan kampus, termasuk dirinya yang awalnya mengikuti semacam pengajian atau dauroh dan mulai terpengaruh sehingga kemudian masuk ke dalam kelompok teroris.

Baca juga: BNPT minta Unej persempit ruang gerak kelompok radikal

Dengan latar belakang pendidikannya di bidang teknik kimia, Kurnia Widodo bertugas sebagai perakit bom di kelompoknya, sehingga ia meminta kampus agar memperhatikan betul kondisi mahasiswanya agar terhindar dari pengaruh paham-paham radikal yang bisa mengarah kepada aksi terorisme.

"Kampus harus aktif memberikan pembinaan kepada mahasiswa dengan memberikan wawasan keagamaan dan sosial budaya yang benar dengan berbagai cara, mulai membina masjid hingga mengawasi kegiatan-kegiatan berkedok training, pengajian atau tabligh akbar," katanya.

Bagi mahasiswa, lanjut dia, jangan mudah percaya kepada informasi yang belum jelas atau kabar bohong, sehingga jangan mudah kagum pada orang yang dianggap ulama, padahal belum jelas latar belakangnya, sehingga diharapkan selalu melakukan saring sebelum sharing informasi dan aktif mencari informasi lain sebagai pembanding.

"Keberadaan media sosial juga mempercepat penyebaran paham radikalisme, sehingga perlu dilakukan pemetaan terhadap potensi-potensi radikalisme di kampus seperti Universitas Jember," ujarnya.

Baca juga: Tjahjo: Potensi radikalisme kaum terdidik harus segera diselesaikan

Kurnia juga menyebut pernah bertemu alumni Universitas Jember di Kabupaten Jember yang terpengaruh paham radikalisme dan hingga kini terus mendapat pengawasan dari pihak berwenang.

Sementara Rektor Universitas Jember Moh Hasan mengaku kaget dengan pernyataan mantan napiter tersebut, namun ia tidak membantah ada dosen dan karyawan Unej yang jumlahnya lebih dari 10 orang terindikasi mengikuti paham radikalisme.

"Kami melakukan pendekatan persuasif untuk menyadarkan mereka kembali ke jalan benar dan meninggalkan paham radikalisme, sehingga pemantauan dan gerak-geriknya juga selalu dipantau," katanya.

Baca juga: Presiden: Terorisme dan radikalisme masih menjadi tantangan serius

Acara dialog tersebut adalah hasil kerja sama antara BNPT, Universitas Jember dengan Forum Koordinasi Pencegahan Terorisme (FKPT) Jawa Timur dengan menghadirkan sejumlah pemateri yakni Direktur Pencegahan BNPT Brigjen Pol Hamli dan mantan napiter Kurnia Widodo.

Namun peserta juga mendapatkan informasi hasil penelitian terkait paham radikal di kampus Yusli Efendi, Sekertaris Pusat Studi Pesantren dan Nurul Barizah, peneliti FKPT mengenai pemetaan potensi radikalisme dan terorisme di Jawa Timur.

Pewarta: Zumrotun Solichah
Editor: Edy Supriyadi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

BNPT akan gelar rekonsiliasi mantan napi teroris dan korban

Komentar