Tiga bom guncang Ibu Kota Afghanistan

Tiga bom guncang Ibu Kota Afghanistan

Pasukan keamanan Afghanistan memeriksa sebuah bangunan, yang beberapa bagiannya hancur, di sebuah lokasi ledakan di Kabul, Afghanistan, Kamis (25/7/2019). (ANTARA/REUTERS/MOHAMMAD ISMAIL/tm)

Kabul (ANTARA) - Tiga bom pada Kamis mengguncang Ibu Kota Afghanistan, Kabul, yang salah satunya menghantam bus pegawai pemerintah, menurut beberapa pejabat.

Akibat insiden itu, sedikitnya 12 orang tewas.

Lima pegawai kementerian tambang dan perminyakan tewas sementara 10 orang lainnya cedera dalam serangan bus, kata para pejabat tersebut. Selain itu, kata mereka, tujuh orang tewas dan lebih dari 20 orang lainnya terluka dalam ledakan kedua.

"Ledakan pertama, bom magnet yang dipasang di sebuah bus. Kemudian, seorang pelaku bom bunuh diri meledakkan bom miliknya di dekat lokasi insiden pertama. Sementara itu, ledakan ketiga terjadi ketika sebuah mobil diledakkan oleh milisi tak dikenal," kata juru bicara Kementerian Dalam Negeri, Nasrat Rahimi, di Kabul.
Seorang juru kamera sedang mengambil gambar mobil yang rusak berat di sebuah lokasi ledakan di Kabul, Afghanistan, Kamis (25/7/2019). (ANTARA/REUTERS/MOHAMMAD ISMAIL/tm)

"Jumlah korban tewas dari ketiga peristiwa ledakan itu kemungkinan bertambah," kata dia.

Tidak ada kelompok milisi yang mengaku bertanggung jawab atas semua serangan tersebut.

Rangkaian serangan terjadi saat Jenderal Marinir AS Joseph Dunford, ketua Kepala Staf Gabungan menggelar pertemuan dengan sejumlah pejabat AS dan NATO di Kabul.

Amerika Serikat sedang berupaya merundingkan penarikan pasukan asing keluar dari Afghanistan. Pasukan-pasukan asing membuka kemungkinan untuk keluar dari Afghanistan dengan syarat bahwa kelompok Taliban memberikan jaminan keamanan, termasuk dengan berjanji bahwa negara itu tidak akan dijadikan tempat berlindung bagi kelompok-kelompok teror.

Kalangan pakar keamanan Afghanistan mengatakan para pemberontak sedang menggencarkan serangan untuk meningkatkan pengaruh dalam pembicaraan perdamaian. 

Putaran kedelapan perundingan diperkirakan akan dimulai pada Juli di Qatar.


Sumber: Reuters

Baca juga: Bus pegawai pemerintah meledak di Ibu Kota Afghanistan

Baca juga: Trump bahas cara AS keluar dari perang Afghanistan

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Ada ijab kabul nikah melalui telepon video

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar