counter

KLB PSSI

Cegah pengaturan skor, PSSI disarankan segera adaptasi VAR

Cegah pengaturan skor, PSSI disarankan segera adaptasi VAR

Suasana pembukaan kongres luar biasa (KLB) PSSI di Jakarta, Sabtu (27/7/2019) malam. (ANTARA/Michael Siahaan)

Jakarta (ANTARA) - Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) menyarankan Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) untuk segera mengadaptasi teknologi asisten wasit video (VAR) dalam berbagai pertandingan resmi guna mencegah berulangnya kasus pengaturan skor.

"Hal itu dilakukan agar tidak terjadi lagi pengaturan skor seperti sebelumnya," ujar Menpora Imam Nahrawi dalam sambutan yang dibacakan oleh Pelaksana Tugas Plt Deputi Bidang Peningkatan Prestasi Olahraga Kemenpora Yuni Purwanti, dalam pembukaan kongres luar biasa (KLB) PSSI di Jakarta, Sabtu malam.

Menurut Menpora, yang berhalangan hadir langsung karena harus menjalani tugas lain, PSSI harus dapat menyesuaikan diri dengan perkembangan teknologi.

Dengan pemakaian VAR pula, PSSI dinilai melangkahkan kaki ke wilayah perubahan untuk semakin profesional.

"Selain itu, harus diiringi juga dengan tata kelola organisasi yang baik dan jujur agar sepak bola lebih berprestasi," kata Menpora.

Baca juga: Menpora dorong Liga 1 gunakan VAR

Baca juga: PSSI: rencana penggunaan VAR masuki tahap lanjut


Pada Mei 2019 PSSI sudah memutuskan pemakaian VAR di Indonesia, khususnya di Liga 1, namun hingga saat ini hampir dua bulan berselang proses kajian masih dilangsungkan.

Sekretaris Jenderal Ratu Tisha Destria menyebut bahwa pihaknya sudah memberitahukan rencana pemanfaatan VAR kepada FIFA dan telah menjalin komunikasi dengan penyedia teknologi VAR tersebut.

PSSI juga berkunjung ke Thailand dalam rangka mempersiapkan VAR di Indonesia baik dari sisi prosedur, teknis, perlengkapan maupun regulasinya.

Asosiasi Sepak Bola Thailand (FAT) disebut membutuhkan waktu setidak-tidaknya sembilan bulan untuk mematangkan rencana pelaksanaan kompetisi dengan VAR.

Agar dapat mewujudkan VAR ini, PSSI membutuhkan wasit yang terlatih dan sudah mendapatkan sertifikat.

Setiap wasit untuk VAR wajib melewati enam kali kursus dan 40 jam masa latihan baik secara daring maupun luring (offline) yang dipimpin langsung oleh instruktur yang ditunjuk oleh FIFA.

Baca juga: Anggota Exco PSSI jamin Komite Pemilihan-Banding independen

Baca juga: PSSI umumkan formasi NDRC

Baca juga: Gusti Randa enggan komentari vonis penjara Jokdri

Baca juga: Iwan Bule terus galang komunikasi dengan 'voters' PSSI

Pewarta: Michael Siahaan
Editor: Gilang Galiartha
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Mantan Kapolda Metro Jaya siap maju calon Ketum PSSI

Komentar