counter

Lindungi tanker, Korsel turut kerahkan unit AL ke Selat Hormuz

Lindungi tanker, Korsel turut kerahkan unit AL ke Selat Hormuz

Jet-jet tempur F/A-18F disiagakan di atas kapal induk milik Amerika Serikat, USS Abraham Lincoln, di Teluk Oman dekat Selat Hormuz pada 15/7/2019. ANTARA/REUTERS/Ahmed Jadallah/aa

Seoul (ANTARA) - Korea Selatan berencana bergabung dengan pasukan maritim pimpinan AS di Timur Tengah dengan mengirim unit angkatan laut, yang meliputi kapal perusak, guna membantu patroli tanker minyak yang melintasi Selat Hormuz, lapor surat kabar Korsel, Senin. 

Ketegangan antara Iran dan Amerika Serikat meningkat sejak Washington mundur dari kesepakatan nuklir Iran tahun lalu dan kembali memberlakukan sanksi terhadap Teheran.

Serangan tanker minyak di Selat Hormuz di lepas pantai Iran dalam beberapa bulan belakangan memperparah hubungan kedua negara. Aksi tersebut memicu pejabat AS untuk menyeru negara-negara sekutu agar bergabung dengan rencana misi keamanan maritim.

Surat kabar bisnis, Maekyung, yang mengutip pejabat tinggi pemerintah yang tak disebutkan namanya, menyebutkan bahwa Korea Selatan memutuskan untuk mengerahkan unit kapal antipembajakan Cheonghae yang beroperasi di perairan Somalia, kemungkinan dilengkapi dengan sejumlah helikopter.

Kementerian Pertahanan Seoul mengatakan pemerintah akan mendalami langkah itu guna melindung tanker-tanker mereka di kawasan tersebut. Namun, hingga kini belum ada keputusan apa pun.

"Jelas bahwa kita harus melindungi kapal-kapal kita yang melintasi Selat Hormuz, bukan? Jadi kami sedang mempertimbangkan berbagai kemungkinan," kata juru bicara wakil Kementerian, Ro Jae-cheon, saat konferensi pers mingguan pada Senin.

Sumber: Reuters

Baca juga: Iran: koalisi AL Eropa untuk Teluk kirim pesan permusuhan

Baca juga: Denmark dukungan usul Inggris tentang misi kelautan di Hormuz

Baca juga: Iran janji bakal amankan Selat Hormuz

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar