counter

Mensos sarankan warga bangun rumah tahan gempa

Mensos sarankan warga bangun rumah tahan gempa

Menteri Sosial Agus Gumiwang Kartasasmita (baju putih) menyerahkan bantuan secara simbolis untuk penanganan gempa bumi di Banten, Sabtu (3/8/2019) yang diterima Bupati Pandeglang Irna Narulita. (ANTARA/Desi Purnamawati)

Kemensos menyiapkan bantuan stimulan Rp20 juta per unit dalam bentuk bahan bangunan.
Pandeglang (ANTARA) - Menteri Sosial Agus Gumiwang Kartasasmita menyarankan agar masyarakat yang terdampak gempa magnitudo 6,9 di Banten nantinya bisa membangun rumah yang tahan gempa.

"Kami pesankan kepada warga yang nanti akan kami beri bantuan agar membangun rumahnya itu sesuai dengan teknis-teknis yang dasar sehingga rumah-rumah tersebut yang baru bisa lebih tahan gempa," kata Mensos saat meninjau rumah warga yang rusak akibat gempa di Desa Panjang Jaya Kecamatan Mandalawangi Kabupaten Pandeglang Banten, Sabtu.

Mensos mengatakan, Kementerian Sosial menyiapkan bantuan stimulan bagi warga yang rumahnya rusak akibat gempa dengan kisaran nilai bantuan Rp20 juta per unit dalam bentuk bahan bangunan.

Untuk mendapatkan bantuan tersebut membutuhkan proses verifikasi dan validasi data Keluarga yang rumahnya rusak oleh pemerintah daerah setempat.

"Kita tidak berdoa supaya ada kejadian lagi, tapi kalau kejadian kembali tentu rumah-rumahnya itu kita harapkan bisa lebih kuat dan lebih tahan gempa," katanya.

Sebelumnya Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Doni Monardo yang sudah meninjau lokasi gempa mengatakan banyak rumah yang rusak karena tidak sesuai dengan struktur bangunan seperti tidak memiliki tulang fondasi.

Dia memperkirakan kemungkinan rumah yang rusak bisa lebih dari 200 unit. Namun dengan kekuatan gempa yang cukup kuat yaitu magnitudo 6,9, menurut Doni kerusakan yang dialami tidak sebesar gempa Lombok yang bermagnitudo 6,9 pada Juli 2018.

"Data sementara mendekati 200, mungkin bisa bertambah," kata Doni Monardo dalam rapat penanganan gempa Banten bersama Mensos dan Bupati Pandeglang Irna Narulita di Kantor Camat Mandalawangi, Pandeglang Banten.

Sementara terdata tiga orang meninggal dunia namun bukan dampak langsung dari gempa tapi karena sakit dan kelelahan.

Sebelumnya Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyatakan telah terjadi gempa magnitudo 7,4 yang dimutakhirkan menjadi magnitudo 6,9 pada pukul 19.03 WIB yang berlokasi 147 km barat daya Sumur, Banten.

Gempa bumi tersebut berdasarkan permodelan BMKG berpotensi tsunami di sejumlah wilayah seperti Lampung dan Banten sehingga BMKG mengeluarkan peringatan dini tsunami yang kemudian diakhiri pada pukul 21.35 WIB.


Baca juga: Mensos salurkan bantuan korban gempa di Pandeglang
Baca juga: BPBD catat 176 bangunan rusak ringan di Banten akibat gempa
 

Pewarta: Desi Purnamawati
Editor: Dewanti Lestari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Mensos jamin logistik seratus persen bagi korban gempa

Komentar