Sabtu, 26 Juli 2014

Memoar Assange Beri Rincian Lengkap Tentang Wikileaks

Selasa, 28 Desember 2010 14:27 WIB | 3.660 Views
Pendiri WikiLeaks, Julian Assange (istimewa)
New York (ANTARA News/Reuters) - Memoar terbaru pendiri laman internet WikiLeaks Julian Assange akan memberikan catatan lengkap mengenai hidupnya dan kelompok rahasia yang membocorkan dokumen dalam jumlah besar kata penerbit Amerika Serikat Alfred A. Knopf pada Senin.

Juru bicara Knopf Paul Bogaards mengatakan Assange dan perusahaan penerbitan tersebut sudah mencapai kesepakatan mengenai pembuatan otobiografi "sesaat sebelum liburan" dan naskahnya diharapkan akan dikirim pada 2011.

Assange mengatakan kepada surat kabat The Sunday Times (ST) di Inggris bahwa ia menyetujui kesepakatan mengenai buku tersebut karena tekanan finansial dari masalah hukum yang dihadapinya.

Kesepakatan tersebut membuat Knopf harus membayar 800.000 dolar AS dan 500.000 dolar AS lain akan didapat dari penerbit Inggris Canongate, keduanya merupakan bagian dari penerbit AS Random House yang dimiliki oleh perusahaan media raksasa Bertelsmann AG.

"Saya tidak ingin menulis buku ini, namun saya harus melakukannya," kata Assange kepada ST, mengatakan bahwa tagihan masalah hukumnya sudah mencapai lebih dari 308.000 dolar AS. "Saya perlu mempertahankan diri saya dan menjaga WikiLeaks tetap berjalan."

Bogaards mengatakan buku tersebut masih belum memiliki judul.

"Buku itu akan berisi catatan lengkap hidupnya hingga saat ini termasuk pendirian WikiLeaks dan pekerjaan yang ia lakukan di sana," kata Bogaards. "Kami tidak memiliki jadwal penerbitan memoar tersebut hingga saat ini."

Assange (39), ahli komputer asal Australia yang membuat berang AS karena menyiarkan kawat diplomatik rahasia di laman situsnya dan bekerja sama dengan surat kabar di seluruh dunia untuk memperluas dampak dari pengungkapan tersebut.

Ia sekarang berada di bawah jaminan dan menjadi tahanan rumah di desa di Inggris saat ia bersiap untuk melawan ekstradisi ke Swedia, tempat pihak berwenang di sana ingin menanyainya mengenai tuduhan pelecehan seksual.

Memoar Assange tersebut muncul segera setelah adanya buku dari mantan orang nomor duanya Daniel Domscheit-Berg yang menulis buku "Inside WikiLeaks: My Time at the World`s Most Dangerous Website". Buku tersebut rencananya akan diluncurkan penerbit Jerman Econ Verlag pada Januari.(*)

(Uu.KR-DLN/H-RN/R009)

Editor: Ruslan Burhani

COPYRIGHT © 2010

Komentar Pembaca
Baca Juga