Rabu, 3 September 2014

Gedung Putih: AS Dukung Alih Kekuasaan di Yaman

Minggu, 24 April 2011 14:11 WIB | 1.644 Views
Washington (ANTARA News) - Amerika Serikat mendukung suatu "alih kekuasaan secara damai" di Yaman yang "responsif terhadap aspirasi-aspirasi" rakyat.

"Kami memuji pengumuman-pengumuman oleh Pemerintah Yaman dan pihak oposisi bahwa mereka telah menerima perjanjian yang ditengahi oleh Dewan Kerja sama Teluk (GCC) untuk menyelesaikan krisis politik secara damai dan tertib," kata Gedung Putih dalam pernyataannya.

Pernyataan itu mengatakan, Amerika Serikat mendorong semua pihak untuk "bergerak cepat" dalam melaksanakan perjanjian pengalihan kekuasaan sehingga rakyat Yaman segera bisa mewujudkan "keamanan, kesatuan, dan kemakmuran."

Partai berkuasa Presiden Yaman Ali Abdullah Saleh dan oposisi mengumumkan pada Sabtu, bahwa mereka menerima secara resmi prakarsa transfer kekuasaan yang ditengahi GCC.

Rencana tersebut menetapkan 30 hari sebagai batas waktu bagi Saleh untuk mengumumkan pengunduran dirinya, setelah mengalihkan kekuasaan kepada wakilnya dan 60 hari bagi presiden transisi dan pemerintah persatuan untuk mengadakan pemilihan presiden.

Menurut berita-berita dari Sanaa, Presiden Yaman Ali Abdullah Saleh telah setuju untuk meletakkan jabatan dalam waktu beberapa pekan sebagai imbalan bagi kekebalan dari hukuman, sehingga ia akan menjadi pemimpin kawakan ketiga Arab yang terguling tahun ini oleh aksi protes di jalan.

Namun pemrotes, yang telah turun ke jalan dalam jumlah puluhan ribu selama berbulan-bulan guna menuntut diakhirinya hampir 33 tahun kekuasaannya, mengatakan mereka takkan mengakhiri demonstrasi di jalan sampai ia benar-benar meletakkan jabatan selamanya.

Banyak demonstran yang menuntut penumbangan Saleh tewas dalam beberapa bulan kerusuhan di kalangan generasi muda Yaman yang diilhami oleh pemberontakan di seluruh Afrika Utara dan Timur Tengah, yang menjatuhkan pemimpin di Tunisia dan Mesir.

Yaman, dengan 23 juta warga, adalah salah satu negara paling miskin di dunia Arab, dan pengunjuk-rasa menuduh Saleh melakukan korupsi serta salah dalam memerintah selama beberapa dasawarsa kekuasaannya.

Ia mengambil-alih jabatan di Yaman Utara pada 1978 dan memimpinnya memasuki penyatuan dengan negara terpisah Yaman Selatan pada 1990.

Dalam beberapa tahun belakangan ia telah memposisikan dirinya sebagai sekutu Amerika Serikat melawan Al-Qaida, sementara memerangi gerilyawan Syiah di bagian utara negeri itu dan kaum separatis di selatan.

Namun setelah bertahun-tahun mendukung Saleh sebagai benteng terhadap ketidakstabilan dan kegiatan cabang Al-Qaida di Yaman, tetangganya yang kuat --Arab Saudi-- dan Amerika Serikat telah mulai menekan Saleh agar merundingkan penyerahan kekuasaan.

Para penentangnya menuduh dia menggunakan krisis keamanan yang berlangsung lama di negeri tersebut untuk mengukuhkan lingkaran dalamnya. Penindasan keras terhadap demonstrasi di jalanan hanya menambah besar kemarahan pemrotes.

Pada Sabtu, partai yang berkuasa di Yaman dan oposisi menyatakan mereka telah menerima rencana bagi presiden untuk mengundurkan diri dalam waktu beberapa pekan dan diberi kekebalan dari hukuman.

Satu rencana yang disusun oleh Dewan Kerja Sama Teluk (GCC), yang terdiri atas negara Arab termasuk Arab Saudi, mengusulkan Saleh menyerahkan kekuasaan kepada wakil presidennya satu bulan setelah kesepakatan ditandatangani dengan oposisi, dan diberi kekebalan dari hukuman buat dirinya, keluarga dan pembantunya, demikian Xinhua=OANA.
(AK)

Editor: Bambang

COPYRIGHT © 2011

Komentar Pembaca
Baca Juga